Kolak Duren di Kendal. (Foto : JN09)
Kolak Duren di Kendal. (Foto : JN09)
Kolak Duren di Kendal. (Foto : JN09)
Kolak Duren di Kendal. (Foto : JN09)

Kendal, Jowonews.com – Bagi Anda penggemar kolak, belum puas jika tidak menikmati kolak duren. Ya kolak dengan bahan dasar buah durian ini hanya bisa ditemui di kawasan hutan jati tepatnya di Dukuh Sepetek, Desa Kertosari, Kecamatan Singorojo.

Dengan bekal uang Rp8.000, satu mangkok kolak durian bisa disantap. Rasa kolak makin nikmat karena diberi tambahan nasi ketan. Pengunjung mayoritas pengguna jalan yang melintas di jalur Kendal-Ungaran. Suasananya yang sejuk dibawah rerimbunan pohon jati makin membuat pengunjung betah berlama-lama menyantap kolak duren.

Pemilik warung kolak duren Mbak Sri mengaku sudah berjualan kolak itu sejak empat tahun silam. Dia berjualan kolak durian karena di sekitar tempat tinggalnya banyak tumbuh buah durian. Tiap musim panen, buah durian sangat melimpah.”Sebagian buah saya buat kolak sisanya dijual seperti biasa,” ujar Mbak Sri.

Mbak Sri menjamin kolak duren yang dijualnya tersedia sepanjang tahun. Meski di daerahnya belum panen buah durian, dia nekat berburu buah durian hingga Kalimantan. Buah durian asal Kalimantan sudah ada yang mengirim sehingga dia tidak takut kehabisan stok.

Menurut Mbak Sri tiap hari menghabiskan sekitar 60 buah durian. Dia sengaja mematok harga yang tidak terlalu tinggi dengan harapan masih terjangkau pembeli. “Memang ada salah satu penjual menjual kolak duren dengan harga Rp12 ribu per mangkok tapi tidak lama gulung tikar,” ujar Sri.

Salah satu pembeli Slamet, 46, warga Kaliwungu mengaku baru kali pertama menyantap kolak duren. Slamet mengaku rasa buah durian agak berkurang setelah dijadikan kolak.”Rasa duriannya memang masih ada tapi sudah berkurang banyak,” ujar Slamet. (JN09)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here