Bangunan Cendawan Pasar Johar Tak Boleh Dirobohkan

  • Whatsapp

Semarang, Jowonews.com – Cendawan Pasar Johar Semarang yang terbakar Sabtu (9/5) tidak boleh dirobohkan meski terdapat kerusakan yang mempengaruhi kualitas struktur benda cagar budaya tersebut, kata pemerhati cagar budaya dari Universitas Diponegoro Semarang Widya Wijayanti.

“Struktur kerangkanya harus dicek lagi. Kalau pun hasilnya negatif, bukan berarti harus dirobohkan,” kata Widya di Semarang, Kamis (14/5).

Dalam kebakaran yang menghanguskan lebih dari empat ribu kios pedagang tersebut, bangunan utama Pasar Johar masih kokoh berdiri.  Konstruksi atap cendawan dengan pilar-pilar penyangganya hanya terlihat hitam sisa jelaga kebakaran.

Menurut Widya, struktur asli bangunan pasar ciptaan Thomas Karsten tersebut telah didesain untuk menghadapi kondisi berat, seperti kebakaran yang cukup besar.  Arsitek asal Belanda tersebut, lanjut dia, telah memperhitungkan kualitas beton yang digunakan bagi pasar yang dibangun pada 1937 tersebut.

Ia menuturkan perlu penelitian lebih lanjut tentang kondisi struktur bangunan pasar tersebut untuk mengetahui kondisi yang sesungguhnya.  “Kalau memang ada yang rusak dikuatkan lagi. Bangunan ini memang didesain untuk pasar, setelah diperbaiki ya dipakai untuk pasar lagi,” kata arsitek yang pernah memimpin Ikatan Arsitektur Indonesia wilayah Jawa Tengah ini. (JN03)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *