Kebakaran Pasar Johar Pengaruhi Pengiriman Batik Pekalongan

  • Whatsapp

batik-pekalonganPekalongan, Jowonews.com – Terbakarnya Pasar Johar Semarang pada Sabtu malam lalu sontak berpengaruh terhadap pasokan dan produksi industri batik Pekalongan.

Menurut Ketua Serikat Pembatik Pasir Sari (Serbapas) Kota Pekalongan, Sodikin di Pekalongan, Kamis (14/5) mengatakan belasan perajin batik yang memang rutin mengirimkan batiknya ke Pasar Johar terpaksa harus berhenti. “Pengiriman batik ke Pasar Johar Semarang, sementara berhenti karena belum ada kesiapan pedagang berjualan kembali,” katanya.

Bacaan Lainnya

Beberapa giro yang seharusnya sudah jatuh tempo akhirnya ditunda pembayaran utang hingga dalam batas waktu yang tidak ditentukan. “Jujur saja, kebakaran Pasar Johar berimbas terhadap keterperukan industri batik Pekalongan karena saat ini pemasaran batik sedang sepi,” katanya.

Ia mengatakan kebakaran di Pasar Klewer Solo beberapa waktu lalu juga imbasnya masih terasa sampai dengan sekarang karena secara umum perputaran bisnis batik belum sepenuhnya pulih. “Tentunya, keterperukan industri batik Pekalongan kini semakin parah lagi dengan terbakarnya Pasar Johar Semarang,” katanya.

Biasanya permintaan batik akan meningkat hingga mencapai 100 persen hingga 200 persen. “Akan tetapi, pada tahun ini permintaan batik belum terlalu signifikan jika dibandingkan tahun sebelumnya. Pada 2015, permintaan batik hanya naik 10–20 persen saja atau 60 kodi sampai 65 kodi per minggunya,” katanya.

Ia mengatakan sepinya permintaan batik karena saat ini masyarakat lebih mengutamakan memenuhi kebutuhan pokok daripada harus mengeluarkan uang untuk membeli batik. “Jika mengunakan hitungan kodi pada menjelang Ramadhan 2014 permintaan perminggu mampu 50 hingga 100 persen atau 100 kodi lebih tetapi pada 2015 turun drastis,” pungkasnya. (JN03)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *