Formula Upah Beri Kepastian Usaha Jelang MEA

  • Whatsapp

JAKARTA, Jowonews.com – Formula pengupahan yang tercakup dalam Paket Kebijakan Ekonomi IV diharapkan dapat menciptakan daya saing di semua sektor industri dan memberikan kepastian bagi dunia usaha menyusul diberlakukannya Masyarakat Ekonomi ASEAN di akhir tahun 2015.

“Formula baru dengan menghitung komponen Kebutuhan Hidup Layak (KHL) per 5 tahun sekali dinilai dapat memberikan kepastian usaha, terutama para investor,” kata Wakil Ketua Umum Kadin Bidang Tenaga Kerja Benny Soetrisno, dalam siaran pers di Jakarta, Kamis.

Bacaan Lainnya

Menurut Benny, dalam paket itu disebutkan soal cara menghitung KHL dan kenaikan upah lebih jelas dalam kurun waktu 5 tahunan. “Naiknya tetap setiap tahun tapi formulanya untuk 5 tahunan, jangka menengahnya seperti itu,” kata Benny.

Ia menjelaskan bahwa tata cara perhitungan upah, terutama terkait kenaikan upah dengan menghitung besaran upah dikali dengan penjumlahan antara tingkat inflasi dan pertumbuhan ekonomi telah sesuai dengan UU Nomor 13 Tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan.

“Jika kita mengacu pada UU Nomor 13, kenaikan upah dilihat berdasarkan tingkat inflasi, pertumbuhan ekonomi dan produktivitas. Meski demikian, produktivitas akan lebih baik dikaji secara bipartit saja, karena setiap sektor dan subsektor itu berbeda-beda,” ujarnya.

Sementara itu, Kadin juga menilai bahwa program kewirausahaan dan daya saing tenaga kerja perlu terus dikembangkan, menyusul dengan masih banyaknya Pemutusan Hubungan Kerja (PHK) karena iklim bisnis yang mengalami dinamika dan kendala ditambah dengan persiapan menuju pasar bebas ASEAN.

“Disamping terus meningkatkan daya saing tenaga kerja, kita juga harus menumbuhkan generasi wirausahawan yang bisa memperluas lapangan pekerjaan,” kata Ketua Komite Tetap Penempatan Tenaga Kerja Iftida Yasar.

Iftida mengatakan, pihaknya tengah mengupayakan untuk mengurangi gap dan menciptakan link and match antara dunia usaha dengan pencari kerja dengan melakukan pelatihan berbasis kompetensi.

Selain itu, pihaknya juga mendorong generasi muda untuk mulai belajar mengenal kewirausahaan melalui berbagai franchise kewirusahaan agar mereka bisa memulai usahanya dari usia muda.

Menurut dia, pengembangan wirausaha baru khususnya bagi generasi akan memberi dua manfaat sekaligus yaitu membuka kesempatan kerja baru dan meningkatkan daya saing perekonomian melalui kehadiran wirausaha-wirausaha baru yang tangguh.

Terkait diberlakukannya MEA, Kadin menilai yang sangat diperlukan saat ini adalah percepatan pelaksanaan program terpadu peningkatan kualitas dan kompetensi kerja SDM Indonesia.

Hal tersebut bisa dilakukan melalui perluasan kesempatan kerja baik di sektor pemerintahan, swasta hingga sektor sosial-kemasyarakatan. Selain itu, peningkatan kompetensi SDM untuk peningkatan produktivitas sudah mendesak untuk dibenahi.

“Sertifikasi kompetensi untuk industri sangat baik untuk dilakukan agar industri kita memang melibatkan tenaga-tenaga yang kompeten, ini juga baik untuk produktivitas,” kata Iftida.   (Jn16/ant)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *