Peledakan Bom Alam Sutera Bermotif Ekonomi

  • Whatsapp
Penjahat DIdor Polisi
Penjahat DIdor Polisi

JAKARTA, Jowonews.com– Kepolisian Daerah Metropolitan Jakarta Raya (Polda Metro Jaya) mengatakan motif peledakan bom di Mal Alam Sutera, Serpong, terkait dengan faktor ekonomi.

“Motif kasus ini lebih kepada keadaan ekonomi yang merujuk pada pemerasan,” ujar Kepala Kepolisian Daerah Metropolitan Jakarta Raya Irjen Tito Karnavian dalam konferensi pers, di Jakarta, Kamis.

Bacaan Lainnya

Ia mengatakan, pemerasan dilakukan tersangka karena menganggap gajinya sebagai “senior supervisor” sekaligus ahli informasi dan teknologi (IT) di sebuah perusahaan dekat lokasi peledakan, tidak cukup.

Oleh karena itu, tersangka memeras manajemen Mal Alam Sutera melalui surat elektronik, agar pihak manajeman memberikannya uang sebanyak Rp300 juta.

“Pelaku, memanfaatkan keahliannya ini di bidang IT dengan menuliskan ‘e-mail’ yang sulit dilacak kepada manajeman Mal Alam Sutera,” kata Tito.

Karena telah menciptakan ketakutan publik yang luas, lanjutnya, maka kasus ini tetap masuk pada Undang-Undang terorisme, tuturnya.

Sebelumnya, sebuah bom telah meledak di kantin Timur, lantai LG, Mal Alam Sutera, Serpong, pada Rabu (28/10).

Ledakan yang terjadi ketika karyawan mal sedang istirahat makan siang, pada pukul 12.05 WIB, menyebabkan satu orang karyawan terluka pada bagian kakinya.

Terkait dengan kejadian tersebut, Kepolisian Daerah Metropolitan Jakarta Raya (Polda Metro Jaya) menetapkan satu orang berinisial L (27), sebagai tersangka pada Kamis (29/10).

Atas perbuatannya, tersangka, yang ditangkap dua jam setelah peledakan itu terjadi, dijerat dengan Undang-Undang Nomor 15 Tahun 2003 tentang Terorisme, dengan hukuman maksimal seumur hidup. (ant/JN01/JN03)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *