Ganjar: Masyarakat Punya Kearifan Lokal Hadapi Bencana

  • Whatsapp

SEMARANG, Jowonews.com – Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo mengatakan sebenarnya ada kearifan lokal di masyarakat dalam menghadapi potensi bencana di wilayahnya, yakni “ilmu titen”.

“Sebenarnya, saya sedang menulis buku tentang proses pengelolaan kebencanaan. Di dalamnya, ada satu bab mengenai kearifan lokal masyarakat, yakni ‘ilmu titen’,” katanya di Semarang, Sabtu.

Bacaan Lainnya

Hal tersebut diungkapkan Ganjar usai meresmikan Gedung Unit Transfusi Darah dan Markas Palang Merah Indonesia (PMI) Jateng di Kompleks PMI Centre Jateng di kawasan Sambiroto, Semarang.

Ia menjelaskan “ilmu titen” yang ada di masyarakat Indonesia, khususnya Jateng, menjadi semacam “social sensing” atau sensor yang dimunculkan dalam mengetahui kondisi alam di wilayahnya.

“‘Ilmu titen’ ini di banyak negara tidak ada. Saya tugaskan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) untuk mengumpulkan cerita-cerita masyarakat di tempatnya masing-masing,” katanya.

Masyarakat luar, kata dia, tertarik dengan “ilmu titen” yang hidup di masyarakat Indonesia itu, karena di banyak negara tidak ada, sebab hal itu penting untuk mengurangi risiko bencana.

Pengurangan risiko bencana, kata dia, menjadi tema penting dalam menghadapi potensi kebencanaan, terutama untuk meminimalkan jatuhnya korban jiwa saat terjadi bencana alam.

“Setiap terjadi bencana, harta memang bisa hilang, tanah juga rusak, namun hilangnya nyawa (korban jiwa, red.) bisa dikurangi. Itulah pentingnya pengurangan risiko bencana,” katanya.

Ia mencontohkan ketika akan terjadi erupsi Merapi ditandai dengan adanya awan menggumpal, kemudian cerita “Palu Janda” di Pemalang yang semuanya merupakan bagian kearifan lokal, yakni “ilmu titen”.

Buku tersebut, kata dia, dimaksudkan juga agar masyarakat memiliki kearifan dalam menghadapi bencana karena bisa terjadi secara tiba-tiba, namun risiko terjadinya korban bencana bisa dikurangi.

“Pertama, dilihat dulu. Kalau memang sudah bagus bisa diserahkan ke sekolah dan kelompok masyarakat. Dengan membaca ini, kami berharap bisa mengetahuinya dan cukup arif mengurangi risiko bencana,” kata Ganjar. (JN01/JN03)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *