UMKM Minta Pemerintah Jamin Kemudahan Akses KUR

  • Whatsapp

YOGYAKARTA, Jowonews.com – Komunitas Usaha Mikro Kecil dan Menengah mendorong pemerintah menjamin kemudahan akses dana kredit usaha rakyat dengan bunga yang yang telah diturunkan dari 12 persen menjadi 9 persen.

“Kami berharap tidak ada lagi prosedur yang berbelit-belit sehingga menyulitkan pelaku UMKM mengakses KUR,” kata Ketua Komunitas Usaha Mikro Kecil Menengah (KUMKM) DIY Prasetyo Atmositidjo di Yogyakarta, Selasa.

Bacaan Lainnya

Pada 2016 ini pemerintah mengalokasikan dana sebesar Rp100 triliun untuk KUR dengan bunga 9 persen. Saat ini, alokasi dana tersebut siap disalurkan melalui BRI sebesar Rp67,5 triliun, Bank Mandiri Rp13triliun, dan BNI sebesar Rp11,5 triliun.

Menurut Prasetyo, rata-rata pelaku usaha khususnya yang masih pemula atau ada disektor mikro masih kesulitan mengakses pinjaman modal karena sulitnya regulasi kredit usaha melalui bank-bank dalam negeri.

“Biasanya mereka masih menganggap pelaku UMKM belum memiliki jaminan yang meyakinkan serta kapasitas untuk membayar pinjamannya, sehingga dipersulit,” kata dia.

Oleh sebab itu, ia berharap seiring dengan disalurkannya program dana KUR 2016 dapat diimbangi dengan evaluasi prosedur pinjaman, sehingga pelaku UMKM dapat mengaksesnya dengan mudah.

Menurut Prasetyo, perbankan saat ini memang banyak yang telah mensosialisasikan pemberian pinjaman dengan bunga yang rendah.

Namun, lanjut dia, kenyataannya masih banyak yang mempersulit prosedur peminjaman.

Menurut Prasetyo, penurunan bunga kredit usaha rakyat (KUR) dari 12 persen menjadi 9 persen juga diharapkan dapat terus berlangsung secara konsisten.

Kendati demikian, menurut dia, penurunan bunga kredit usaha tersebut secara berkala perlu kembali dilakukan, sehingga dengan bunga yang rendah UMKM akan semakin mampu menolong pelambatan ekonomi nasional saat ini.

Menurut dia, sektor UMKM merupakan sektor vital serta tonggak perekonomian bagi negara berkembang seperti Indonesia, sehingga perlu terus didukung kemajuannya oleh negara.

“Seperti kita ketahui roda perekonomian nasional didominasi oleh sektor UMKM. Hampir 98 persen lapangan kerja di Indonesia juga disediakan oleh UMKM,” kata dia.   (Jn16/ant)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *