Rekam Jejak Sekda Pemalang

  • Whatsapp

PEMALANG, Jowonews.com – Awal Oktober 2015 yang lalu, kita  disuguhi pemberitaan beberapa media terkait dengan Pilkada Pemalang dan sepak terjang Sekda Pemalang  Budhi Rahardjo yang cukup fenomenal. Saat itu, aktivitas Panitia Pengawas Pemilihan  Kabupaten Pemalang terancam tersendat bahkan lumpuh. Tragedi tersebut ditengarai  sengaja untuk dilumpuhkan terkait adanya penarikan tiga PNS ditubuh Panwas Kabupaten Pemalang.

Hal itu diakibatkan ketiga PNS yang diperbantukan adalah pejabat pengguna anggaran di Panwas Kabupaten Pemalang. Ketiga PNS tersebut merupakan pegawai negri Pemkab Pemalang diperbantukan di sekretariat Panwas Kabupaten  Pemalang.

Bacaan Lainnya

Sementara, mereka adalah pejabat pengguna anggaran yang bisa mencairkan anggaran operasional termasuk gaji anggota Panwas dan PPL. Teguh menjelaskan, penarikan ketiga PNS tersebut karena adanya stiker anjuran netralitas yang beredar dan dianggap mengganggu proses “konsolidasi pihak tertentu”.

Stiker yang dipermasalahkan pada saat itu, dikeluarkan oleh Bawaslu Provinsi Jawa Tengah, bertuliskan “ ingat, PNS adalah pelayan masyarakat, bukan boneka para penguasa”.

Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (Menpan RB) Yuddy Chrisnandi  pada saat itu bahkan sempat mengatakan, pihaknya akan memberikan sanksi yang berat mengenai dugaan ketidaknetralan Sekda Pemalang itu.

“Sikap Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo yang menunjuk Sekda Pemalang  Budhi Rahardjo menjadi Pelaksana Tugas  ( Plt ) Bupati Pemalang tentunya patut disayangkan, karena justru kesan yang muncul, Sekda Pemalang tersebut bukannnya mendapatkan hukuman, namun justru mendapatkan amanah baru menjadi Plt Bupati Pemalang” tambah Teguh yang juga mantan Kabid Operasional LBH Yogyakarta. (JN01/JN03)

 

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *