Hamann Perkirakan Guardiola Akan Temukan Kebosanan Di Liga Inggris

  • Whatsapp

BERLIN, Jowonews.com – Mantan bintang Liverpool Dietmar Hamann meyakini Pep Guardiola akan mendapati sepak bola Inggris sebagai langkah mundur ketika ia melatih Manchester City pada musim depan.

City pada Senin mengumumkan bahwa Guardiola diangkat sebagai pengganti Pellegrini untuk musim depan dengan ikatan kontrak yang dilaporkan bernilai lebih dari 15 juta pound per tahun.

Bacaan Lainnya

Namun Hamann, mantan pemain internasional Jerman dan mantan gelandang Liverpool, City, dan Newcastle United, mengatakan Guardiola menghadapi atmosfer membosankan stadion-stadion dan gaji-gaji melebihi inflasi ketika ia tiba di Inggris.Dietmar Hamann Liverpool  Champions-League-2005

Hamann mengatakan gaji-gaji di sepak bola Inggris dengan cepat menanjak melebihi inflasi dan memberikan gambaran suram mengenai apa yang menanti pria asal Spanyol itu setelah tiga tahun melatih di sepak bola papan atas Jerman bersama timnya saat ini Bayern Munich dan empat tahun bersama Barcelona.

“Setelah waktunya di Munich dan Barcelona, ia akan terkejut dengan atmosfer di sejumlah stadion di Inggris dan merasa seperti ia sedang berada di markas (tim divisi keempat Jerman) Unterhaching,” tulis Hamann dalam kolomnya untuk majalah sepak bola Kicker edisi Kamis.guardiola bosan

“Sepak bola Inggris menghadapi masalah-masalah besar.” “Saya menyaksikan Stuttgart bermain secara langsung pada Sabtu lalu dan terpukau dengan apa yang saya lihat.” “Ketika saya membandingkannya dengan pertandingan papan atas (Liga Utama Inggris) seperti Liverpool melawan Manchester United pada pertengahan Januari, itu merupakan penghinaan untuk melihat apa yang ditawarkan kepada para penonton.” “Oleh karena itu Liga Utama Inggris bukan yang terbaik di Eropa, sangat berlawanan.” “Liga Jerman, dengan sepak bola menyerang dan kualitas-kualitas teknik, telah menjadi produk paling atraktif untuk ditawarkan.” “Liga Utama Inggris sedang menuju krisis dan naiknya uang televisi sampai 2,3 milyar euro dari musim lalu tidak akan mengembangkan level permainan dengan cara apapun.” “Jika (pemain-pemain papan atas) seperti Wayne Rooney atau David Silva masing-masing menerima 15 juta euro itu bukan masalah, namun ketika sejumlah pemain mengumpulkan tiga juta euro per tahun hanya karena mereka mampu berlari lurus, maka itu berbahaya untuk sepak bola Inggris.” “Dan Liga Jerman harus berhati-hati, mereka tidak menggunakan Inggris sebagai tolok ukur, karena mereka hidup dalam gelembung di sana.” “Inggris telah memberikan bukti terbaik untuk lima tahun terakhir bahwa uang tidak membeli kesuksesan bagi Anda.”  (Jn16/ant/AFP)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *