Pilot Super Tucano Meninggal di RSSA Malang

  • Whatsapp

MALANG, Jowonews.com – Pilot Pesawat Super Tucano TT 3108 buatan Brazil yang jatuh menimpa rumah warga di Jalan LA Sucipto, Malang, Rabu, Mayor Pnb Ivy Safatillah akhirnya mengembuskan nafas terakhir, setelah sempat dirawat di RSSA Malang.

“Pilot sempat dirawat di RSSA, namun akhirnya meninggal. Sedangkan co-pilot Serma Syaiful masih dalam pencarian dan khabarnya selamat,” kata Kapentak Lanud Abdurrahman Saleh Malang Mayor Hamdi Londong Allo di lokasi kejadian jatuhnya pesawat tempur Super Tucano tersebut di Jalan LA Sucipto Gang XII Malang, Jawa Timur.

Bacaan Lainnya

Indikasi selamatnya co-pilot Super Tucano tersebut, karena kursi lontar diketahui kosong saat dilakukan evakuasi serpihan bangkai pesawat berlangsung. Sebelumnya juga ditemukan parasut tanpa awak di kawasan Jalan Ikan Tombro.

Hamdi menambahkan korban meninggal sampai saat ini diperkirakan ada tiga orang, yakni dua warga sipil dan satu pilot. “Sekarang kami masih kumpulkan data,” ucapnya.

Hanya saja, sampai saat ini belum jelas diketahui bagaimana kronologis dan penyebab pesawat yang baru dibeli dari Brazil itu bisa jatuh. Pesawat itu jatuh di tengah pemukiman padat penduduk sekitar pukul 10.05 WIB.

Menurut Kapentak, pesawat ini baru saja selesai perawatan. “Saat jatuh pesawat tersebut sedang digunakan untuk uji penerbangan dan pesawat itu sengaja diujiterbangkan karena selesai diperbaiki dan Pilot Mayor Pnb Ivy Safatillah, yang menjadi teknisinya mencoba pesawat itu. Jadi bukan latihan,” tegasnya.

Penyebab jatuhnya pesawat Super Tucano milik Lanud Abd Saleh juga masih dalam penyelidikan.

Sementara itu, di sekitar lokasi jatuhnya pesawat latih tempur Super Tucano TT 3108 tersebut dipenuhi anggota Polres Malang Kota dan pasukan dari TNI AU, petugas pemadam kebakaran serta relawan dari TRC Kota Malang maupun Kabupaten Malang.

Kapolres Kota Malang AKBP Decky Hendarsono yang memantau kondisi di lapangan mengatakan untuk membantu pengamanan pihaknya menurunkan satu SSK (satuan setingkat kompi) yang jumlahnya 100-120 personel buatan. “Tugas kami hanya membantu TNI AU saja, termasuk untuk evakuasi,” ujarnya.

Ia mengatakan evakuasi dilakukan sepenuhnya oleh TNI AU karena ini kewenangan dan ranahnya TNI AU. “Oleh karena itu, soal kronologis maupun penanganan di lokasi menjadi ranah TNI AU,” kata Decky kepada wartawan.

Seperti diketahui, Indonesia memesan 16 pesawat tempur ringan Super Tucano dari Brazil dengan nilai kontrak sekitar 260 juta dolar AS. Empat pesawat Super Tucano mulai tiba ke Indonesia pada September 2012 lalu dan kini yang telah tiba di Tanah Air sebanyak 8 pesawat yang berbasis di Skuadron 21 Malang.

Super Tucano menggantikan Oviten 10 Bronco yang kini di-“grounded”. Untuk tingkat ASEAN, baru Indonesia yang menggunakan pesawat tersebut. Namun, kalau di negara-negara Amerika Latin sudah cukup lama menggunakannya.

Keunggulan Super Tucano memiliki daya jelajah dan jangkauan yang luar biasa, bahkan mampu membawa enam bom sekaligus atau alat tempur dari Malang, Jatim hingga Balikpapan, Kaltim. (Jn16/ant)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *