BMKG: Jateng Selatan Masuki Pancaroba

  • Whatsapp
BANJIR:Sejumlah ruas jalan utama di Ungaran tergenang air saat terjadi hujan. Kondisi ini disebabkan karena air tidak bisa masuk ke selokan.
BANJIR:Sejumlah ruas jalan utama di Ungaran tergenang air saat terjadi hujan. Kondisi ini disebabkan karena air tidak bisa masuk ke selokan.

CILACAP, JOWONEWS.com- Stasiun Meterologi Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika Cilacap memprakirakan wilayah Jawa Tengah bagian selatan telah memasuki pancaroba atau peralihan dari musim hujan ke kemarau.

“Kalau dilihat dari pola hujannya yang sudah banyak disertai petir, cenderung terjadi pada sore hari, perilaku anginnya juga variabel atau berpindah-pindah, ini menunjukkan kalau sekarang sudah pancaroba,” kata Kepala Kelompok Teknisi Stasiun Meteorologi BMKG Cilacap Teguh Wardoyo di Cilacap, Kamis.

Bacaan Lainnya

Dengan datangnya pancaroba, dia mengimbau masyarakat untuk mewaspadai kemungkinan terjadinya puting beliung atau langkisau yang ditandai dengan suhu udara pada siang hari terasa panas sehingga terjadi pertumbuhan awan cumulonimbus (Cb) dan cuaca menjelang sore menjadi redup.

Jika terjadi hujan lebat secara tiba-tiba yang disertai angin, kata dia, hal itu berbahaya karena berpotensi menyebabkan terjadinya puting beliung.

Akan tetapi, katanya, jika gerimis atau hujan ringan, kondisi tersebut tidak berbahaya.

“Dengan datangnya masa pancaroba ini, awal musim kemarau di wilayah Jateng selatan diprakirakan berlangsung normal, yakni pada bulan Juni,” katanya.

Terkait dengan prakiraan curah hujan pada April, katanya, untuk wilayah Cilacap bagian barat-utara berkisar 200-300 milimeter dengan sifat hujan normal, sedangkan wilayah Cilacap bagian selatan atau pesisir berkisar 150-200 milimeter dengan sifat hujan di bawah normal.

Untuk curah hujan untuk wilayah pegunungan tengah Jateng, dia memperkirakan masih cukup tinggi terutama di Pemalang bagian selatan, Purbalingga bagian utara, Pekalongan bagian selatan, Batang bagian selatan, Wonosobo, serta Banjarnegara bagian utara dan timur.

“Curah hujan di wilayah-wilayah tersebut diprakirakan berkisar 300-400 milimeter,” katanya. (jn01/jn03)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *