Jubah Taat Pribadi Bisa Tampung Uang Hingga Rp 200 Juta

  • Whatsapp

SURABAYA, Jowonews.com – Kepolisian Daerah (Polda) Jawa Timur mendalami keterangan pembuat jubah yang dipakai oleh tersangka pembunuhan yakni pimpinan Padepokan Dimas Kanjeng, Probolinggo, Taat Pribadi.

“Itu masih diperiksa saja, jika selesai nanti kan bisa melihat trik apa yang digunakan,” kata Kapolda Jatim Irjen Pol Anton Setiadji di sela-sela peresmian gedung serta peresmian sistem pelayanan publik berbasis teknologi di Polres Kediri, Selasa.

Ia menegaskan polisi sengaja melakukan pemeriksaan pada pembuat jubah Taat Pribadi untuk mengungkap modus penipuan yang dilakukan.

Terlebih lagi, di beberapa rekaman video Dimas Kanjeng Taat Pribadi itu, ia dengan gampangnya mengeluarkan tumpukan uang dari balik jubah yang dikenakannya. Saku jubah yang dikenakan Dimas Kanjeng Taat Pribadi disinyalir cukup besar dan bisa menampung hingga Rp200 juta dalam pecahan Rp100 ribu.

Kabid Humas Polda Jatim Kombes RP Argo Yuwono menambahkan selain memeriksa pembuat jubah, penyidik Direktorat Reserse Kriminal Umum (Ditreskrimum) Polda Jatim juga memeriksa tiga orang saksi lainnya.

Mereka berinisial MB, S dan K. Ketiganya berperan sebagai Sultan di Kraton Kasultanan Sri Raja Prabu Rajasa Nagara, bentukan Dimas Kanjeng Taat Pribadi. Salah satu saksi yang diperiksa yakni MB sudah dijerat sebagai tersangka kasus dugaan pembunuhan terhadap mantan pengikut Dimas Kanjeng.

Mereka semua dimintai keterangan terkait dengan dugaan penipuan yang dilakukan oleh Taat Pribadi. Ia pun masih enggan menjelaskan lebih rinci proses pemeriksaan tersebut.

“Masih menunggu pemeriksaan, kami juga masih menunggu. Nanti dicek tanya dari mana,” katanya.

Polisi menahan Taat Pribadi. Ia diduga terlibat dalam pembunuhan dua mantan santri di padepokannya. Hal itu diduga untuk membungkam tindak kejahatannya.

Selain itu, Taat juga terlibat dalam dugaan penipuan. Mayoritas pengikutnya menyetorkan uang jutaan hingga miliaran, dengan iming-iming bisa digandakan. Jn16-ant

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *