Pendakian Gunung Prau Ditutup Selama Tiga Bulan

  • Whatsapp
ILUSTRASI

MAGELANG, Jowonews.com – Aktivitas pendakian di Gunung Prau yang berada di wilayah Perum Perhutani Kesatuan Pemangku Hutan Kedu Utara ditutup selama tiga bulan, terhitung 5 Januari hingga 4 April 2017.

“Penutupan di semua jalur pendakian ini atas kesepakatan bersama antara basecamp-basecamp Gunung Prau dengan Perum Perhutani KPH Kedu Utara,” kata Kaur Humas KPH Kedu Utara, Herman Sutrisno di Magelang, Jumat (6/1).

Ia menuturkan selama penutupan akan dilaksanakan kegiatan perbaikan jalur pendakian dan kegiatan penghijauan atau konservasi. “Bagi masyarakat yang ingin berpartisipasi dalam kegiatan konservasiagar berkoordinasi dengan basecamp-basecamp Gunung Prau,” katanya.

Ia mengatakan berdasarkan hasil rapat pengelola pendakian Gunung Prau pada 4 Januari 2017 yang dihadiri dari perwakilan basecamp, lembaga masyarakat desa hutan (LMDH), dan Perum Perhutani KPH Kedu Utara jika ada yang melanggar kesepakatan maka akan dikenai sanksi.

Ia menuturkan apabila pendaki naik gunung secara ilegal maka pendaki akan dikenakan sanksi sebesar Rp100.000 per orang. Apabila pendaki naik gunung dengan izin basecamp maka dikenakan sanksi bagi basecamp yang mengizinkan Rp500.000 per orang yang naik dan bagi pendaki dikenakan sanksi Rp100.000 per orang.

Menurutnya, pada 6 Januari hingga 5 Februari 2017 masing-masing basecamp melaksanakan perbaikan jalur pendakian. Kemudian pada 6 Februari hingga 4 April 2017, masing-masing basecamp akan melaksanakan konservasi bersama.

Ia menuturkan rencana konservasi dengan penanaman tanaman rimba campur, tanaman ekaliptus, dan bintami. Peserta konservasi, katanya dari para pegiat alam tetapi terbatas, dengan mendaftar dan berkoordinasi dengan basecamp-basecamp Gunung Prau. Kuota antara 150 hingga 200 orang per minggu.

“Kegiatan pada Februari hingga awal April 2017 kegiatan konservasi penanaman tiap minggu disesuaikan dengan waktu libur pegiat alam,” katanya.

Ditambahkan, minat pendaki di Gunung Prau akhir-akhir ini cukup ramai, rata-rata 8.000 orang per bulan melalui beberapa jalur pendakian, antara lain Patakbanteng, Kalilembu, Dwarawati, Wates, Tretep, Kenjuran, dan Pranten. (jn19/ant)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *