Kelengkeng Thailand Rambah Pasar Bandungan

  • Whatsapp

SEMARANG, Jowonews.com – Buah Kelengkeng impor banyak dijumpai di Pasar Bandungan Kabupaten Semarang. Sejumlah pedagang buah Pasar Bandungan menjajakan kelengkeng impor dari Thailand karena tanaman kelengkeng setempat belum panen .

“Kalau menunggu kelengkeng lokal panen, setahun hanya sekali dan stoknya tidak bisa diprediksi. Jadi saya membeli kelengkeng impor,” kata salah satu pedagang, Sinta, di Bandungan, Kabupaten Semarang, Rabu (8/2).

Dia yang sudah 20 tahun berdagang buah di Pasar Bandungan itu, mengatakan bahwa tidak ada perbedaan harga dan kualitas antara kelengkeng produk impor dengan lokal.

Sinta mengatakan tidak hanya menjual dagangannya di daerah sendiri tetapi juga ke luar pulau, seperti Kalimantan, dan Sumatera serta luar negeri di antaranya Belanda, Jepang, dan Tiongkok.

Dia mengakui selalu menjaga kualitas barang dagangannya agar tidak kehilangan pembeli.

“Saya lebih memilih menjual dengan harga yang sedikit mahal namun buahnya masih segar, daripada harga murah namun buahnya stok lama yang hampir busuk,” katanya.

Pedagang lain, Tina, mengaku saat ini mendatangkan kelengkeng dari luar negeri karena kelengkeng lokal belum memasuki masa panen.

“Di sini kami menjual kelengkeng, jeruk, apel, pir, anggur, buah naga, dan manggis. Di samping kelengkeng, kami biasanya juga mengimpor buah jeruk dari China,” katanya.

Tina mengatakan bahwa harga kelengkeng di pasaran saat ini sedang meningkat. Harga kelengkeng ukuran kecil antara Rp18.000-20.000/kg naik menjadi Rp25.000/kg, sedangkan kelengkeng berukuran besar dari Rp28.000/kg naik menjadi Rp30.000-35.000/kg.

Ditambahkan, pembelinya tidak hanya dari area Kota Semarang, tetapi juga dari Jepara, Jakarta, Malang, bahkan wisatawan dari Belanda yang kebetulan berkunjung ke Bandungan. (Jn19/ant)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *