Ganjar Kembali Bantah Tudingan Nasaruddin Soal E-KTP

  • Whatsapp
sumber : metro tv

SEMARANG, Jowonews.com – Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo membantah kesaksian mantan Bendahara Umum Partai Demokrat Muhammad Nazaruddin terkait aliran dana korupsi pengadaan kartu tanda penduduk elektronik (E-KTP).

“Saya juga ditanya waktu itu (oleh penyidik KPK), apakah saudara menerima? (saya jawab) tidak. Saya menolak terus ketika ditawari,” katanya di Semarang, Senin (10/4).

Bacaan Lainnya

Menurut Ganjar, penolakan sebanyak lima kali oleh dirinya terhadap tawaran menerima aliran dana korupsi E-KTP itu sudah disampaikan kepada penyidik KPK saat menjalani pemeriksaan sebagai saksi.

Ganjar juga mengaku heran dengan adanya tuduhan yang menyebutkan dirinya menerima aliran dana korupsi E-KTP di ruangan anggota Komisi II DPR Mustokoweni pada September dan Oktober.

“Waktu itu ditanya (penyidik KPK) bahwa apakah saya menerima di ruangan Bu Mustokoweni. Kapan itu? Saya tanya, (jawabnya) September sama Oktober, saya menjawab, Bu Mustokoweni saja meninggal Juni kok,” katanya.

Sebelumnya, saat bersaksi dalam sidang kasus korupsi E-KTP di Pengadilan Tipikor Jakarta, Senin (3/4), Nazaruddin menyebutkan Ganjar memang sempat menolak pemberian uang tersebut.

Nazaruddin menyatakan jika penolakan itu dilakukan karena nominal yang diberikan dianggap Ganjar tidak sesuai. “Ganjar ingin jatahnya sesuai dengan ketua fraksi yakni 500.000 dollar Amerika, sedangkan dia hanya diberi 150.000 dollar Amerika,” ujarnya. (JWN5/Ant)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *