Pemkab Kudus Usulkan Gula Merah Masuk Resi Gudang

  • Whatsapp

KUDUS, Jowonews.com – Pemerintah Kabupaten Kudus, Jawa Tengah, mengusulkan kepada Kementerian Perdagangan agar komoditas gula merah dimasukkan ke dalam program resi gudang.

“Gula merah yang diproduksi dengan bahan baku tanaman tebu merupakan salah satu komoditas unggulan di Kabupaten Kudus. Untuk itu, kami mengusulkan untuk dimasukkan ke dalam komoditas yang bisa disimpan melalui program resi gudang,” kata Kepala Dinas Perdagangan Kabupaten Kudus Sudiharti di Kudus, Sabtu.

Ia mengatakan hal itu saat menerima kunjungan Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita ke gudang komoditi sistem resi gudang di Desa Klaling, Kecamatan Jekulo, Kabupaten Kudus.

Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita mengatakan jumlah komoditas yang masuk ke program resi gudang memang perlu ditingkatkan.

Apalagi, kata dia, setiap daerah memiliki komoditas khas.

“Untuk sementara memang dibatasi jumlahnya,” ujarnya.

Sejumlah komoditas yang saat ini bisa disimpan melalui program resi gudang, antara lain gabah, beras, jagung, kopi, kakao, lada, karet, dan rumput laut.

Ia mengakui daerah dipersilakan mengusulkan tentang komoditas yang masuk resi gudang untuk kemudian diteliti terlebih dahulu.

Pada kesempatan tersebut, Menteri Perdagangan juga meninjau peralatan yang ada pada gudang komoditas resi gudang tersebut.

Menurut dia, biaya operasional pengering gabah yang terlalu mahal memang perlu dievaluasi.

“Penggunaan lantai jemur juga bagus, karena biayanya lebih murah,” ujarnya.

Produksi tanaman jagung, katanya, perlu didorong karena impor jagung mulai dikurangi. Bahkan, tahun depan diupayakan tidak ada impor jagung.

Ia mengatakan penyerapan jagung ke sejumlah industri juga cukup bagus.

“Jika penyerapannya tidak maksimal, tentunya tidak ada izin impor karena selisih kebutuhannya baru diberikan izin,” ujarnya. (JWN3/ANt)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *