Virus Ransomeware Belum Ada ‘Obatnya’

  • Whatsapp

JAKARTA, Jowonews.com — Menurut staf Indonesia Security Incident Response Team on Internet Infrastructure (ID-SIRTII) Adi Jaelani Virus Ransomeware WannaCrypt saat ini menyerang sistem server dan operasi Windows 8 ke bawah atau versi 2008 ke bawah yang belum melakukan update terbaru untuk menambal (patch) celah keamanan.

“Tapi yang jelas sistem yang rentan tersebut ‘patchingnya’ (menambal atau mengamankan, red) sudah ada dua bulan lalu, dua bulan lalu patchingnya sudah ada, kalau adminnya melakukan patching aman, ini terkait adminnya yang mengaktifkan patching, dia rajin atau tidak untuk update,” katanya di Jakarta, Minggu (14/5).

Sampai saat ini menurut dia, belum ada anti virus maupun penawar untuk mengembalikan file data yang terinfeksi. Untuk itu, sementara waktu jalan yang dapat ditempuh adalah melokalisir data yang terinfeksi virus tersebut.

“Kalau untuk menghilangkan virus nanti kita akan bekerjasama dengan antivirus anti virus yang lain, sekarang baru lokalisir jangan sampai menyebar ke tempat lain, kalau untuk ‘decript’ (membuka kunci/sandi, red) untuk mengembalikan data itu di seluruh dunia juga belum, belum ketemu decryptnya,” katanya.

Adi mengatakan, bagi mereka yang terkena virus tersebut, untuk tidak menuruti permintaan virus itu untuk membayar tebusan pembukaan data.

Selain itu, Adi mengingatkan agar masyarakat berhati-hati dan tidak membuka email-email yang tidak jelas pengirimnya karena bisa saja telah disusupi oleh virus tersebut.

Adi menambahkan, satu komputer dalam satu jaringan terinfeksi virus, ada kemungkinan komputer seluruh jaringan dapat terkena. “Meski tanpa interaksi user, selama itu masih terkoneksi,” katanya. (jwn5/ant)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *