Omah Mode Kudus Disita, Karyawan Pingsan

  • Whatsapp
ilustrasi.ist

KUDUS, Jowonews.com — Pengadilan Negeri Kabupaten Kudus, Jawa Tengah, mengosongkan secara paksa seluruh isi toko busana “Omah Mode” di Jalan A. Yani Kudus karena tanah dan bangunan tersebut dilelang oleh pihak bank dan dimiliki orang lain, Selasa (16/5).

Eksekusi tersebut membuat seratusan pegawai yang sejak pagi tetap masuk kerja terkejut dan ada yang jatuh pingsan karena selama ini belum pernah mendapatkan pemberitahuan akan adanya eksekusi.

Dalam eksekusi pengosongan toko busana “Omah Mode” serta rumah makan tersebut, turut diterjunkan 100-an personel aparat kepolisian.

“Kami sudah mengundang pemilik toko busana ‘Omah Mode’, Lisya Santoso Tang dan Handoko Wibowo Goei sebagai termohon ke PN Kudus terkait adanya permohonan eksekusi pengosongan tanah/bangunan karena kepemilikannya berpindah ke orang lain,” kata Panitera PN Kudus Sutikno di Kudus, Selasa.

Hanya saja, kata dia, undangan yang dilayangkan pada November 2016 tidak dihadiri oleh yang bersangkutan, justru yang datang kuasa hukumnya.

Terkait dengan rencana pelaksanaan eksekusi pada Selasa ini, kata dia, PN Kudus juga melayangkan surat ke sejumlah pihak pada 8 Januari 2017. Dengan demikian, kata dia, tidak ada alasan pihak termohon belum menyampaikannya kepada para karyawannya.

Ia menjelaskan sesuai dengan surat perintah dari Ketua PN Kudus tentang eksekusi nomor 09/PDT.EKS/2016/PN.Kds dengan pemohon Budiono Salim, eksekusi tidak bisa ditunda sepanjang tidak ada penetapan tertulis.

Dian Supriyati, salah satu karyawan “Omah Mode”, sempat memohon kepada kuasa hukum Budiono Salim agar eksekusi ditunda, karena karyawan selama ini belum mendapatkan pemberitahuan dari pemilik sebelumnya. “Jika ada pemberitahuan sejak awal, tentunya bisa mencari pekerjaan di tempat lain karena sebentar lagi Hari Raya Lebaran,” ujarnya. (jwn5/ant)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *