Pengamat Cemaskan Jalan Tol Layang Jakarta-Cikampek Belum Beroperasi Saat Mudik

  • Whatsapp

JAKARTA, Jowonews.com – Pengamat transportasi dari Unika Soegijapranata, Djoko Setijowarno mencemaskan pembangunan jalan tol layang Jakarta-Cikampek yang diperkirakan masih belum bisa beroperasi saat periode mudik tahun 2019 tiba.

“Kemajuan pekerjaan atau progres hingga saat ini baru sekitar 70 persen. Sementara mudik lebaran kurang dari 90 hari lagi,” kata Djoko Setijowarno kepada Antara di Jakarta, Minggu.

Bacaan Lainnya

Menurut dia, dengan asumsi rata-rata progres mingguan sebesar satu persen, maka dalam satu bulan tingkat kemajuan pembangunannya diperkirakan adalah sebesar empat persen.

Ia mengemukakan bahwa berdasarkan perhitungan tersebut diperkirakan memerlukan waktu sekitar delapan bulan penyelesaian lagi sejak Maret 2019, dengan demikian perkiraan selesai bulan Desember 2019.

“Untuk mudik lebaran 2019, sangat tidak mungkin dapat digunakan,” paparnya.

Djoko mengingatkan bahwa proyek itu mulai dikerjakan Maret 2017 dengan waktu kontrak selama 24 bulan. Sedangkan dari jangka waktu kontrak tersebut, lanjutnya, diperkirakan sekitar lima bulan untuk pekerjaan penggantian lajur.

Selain itu, ujar dia, sekitar dua bulan proyek tidak kerja karena mengalami libur seperti “long weekend”, lebaran, natal, dan tahun baru.

“Jadi sebenarnya konstruksi Japek Elevated hanya mempunyai 1,5 tahun saja waktu efektifnya,” jelasnya.

Ia berpendapat bahwa seperti tahun lalu, antisipasi dengan cara rekayasa lalu lintas sudah perlu mulai disiapkan pemerintah sejak dini, supaya publik juga bisa bersiap memilih moda transportasi yang tepat saat mudik lebaran tahun ini. (jwn5/ant)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *