DPRD Temukan Sarana di SMAN 2 Salatiga Belum Memadai

  • Whatsapp
Komisi E DPRD Jateng saat berkunjung ke SMAN 2 Kota Salatiga, Senin (12/8/2019), membahas soal perkembangan sarpras sekolah. (dok Humas DPRD Jateng)

SALATIGA, Jowonews.com – Komisi E DPRD Jateng berkunjung ke SMA Negeri 2 Kota Salatiga, Senin (12/8/2019), untuk melihat perkembangan sarana/ prasarana (sarpras) sekolah pasca alih status kewenangan dari pemkab/ pemkot ke pemprov. Dalam pantauan itu, Anggota Komisi E Sumarsono mengatakan pengajuan proposal kebutuhan sapras sekolah tetap diseleksi.

Dalam penyeleksiannya, kata dia, akan dilihat skala prioritas masing-masing sekolah. Menurut dia hal tersebut dilakukan agar sekolah yang mempunyai keadaan lebih memprihatinkan bisa mendapatkan perhatian khusus terlebih dahulu dan masuk dalam skala prioritas tersebut.

“Maka dari itu, tidak ada salahnya mengirimkan proposal pengajuan yang ditembusi oleh Komisi E karena kami akan membahasnya dalam rapat dan menentukan skala prioritas yang ada,” katanya.

Anggota Komisi E DPRD Jateng Jamaludin menimpali, dengan adanya pemenuhan sarpras yang memadai, sekolah-sekolah di Provinsi Jateng harus maju dengan prestasi-prestasi yang diperoleh. Tujuan lainnya, SMA/ SMK negeri mempunyai daya saing tinggi bersama sekolah-sekolah lainnya di Jateng.

“Dalam segi pengajuan bantuan guna sarana dan prasarana sekolah dapat dimasukan ke proposal dan diberikan oleh cabang dinas atau ditembusi kepada Komisi E DPRD Jateng,” tutur Jamal.

Menanggapi hal itu, Kepala SMAN 2 Kota Salatiga Muhammad Sahri mengatakan, dari total 900an siswa yang ada, ada yang sudah mencapai beberapa prestasi menggembirakan dan membanggakan. Meski begitu, ada beberapa fasilitas yang menjadi perhatian penting guna menunjang kegiatan belajar dan mengajar serta prestasi siswa tersebut. Misalnya pendirian ruang kelas baru dan mushola, mengingat jumlah siswa yang bertambah setiap tahunnya.

“Jika ingin ibadah bersama di mushola sudah tidak cukup untuk menampung semua murid sehingga harus dibagi menjadi dua ruangan, laki-laki ada di mushola dan putri beribadah di aula,” tutur Sahri. (jwn5)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *