Penggunaan Skuter Listrik Makin Diminati Warga Jakarta

  • Whatsapp

JAKARTA, Jowonews.com – Transportasi baru skuter listrik semakin diminati warga Ibu Kota Jakarta, penggunaan kian ramai, bisa dilihat di beberapa ruas jalan, termasuk pada saat hari tanpa kendaraan bermotor (HTKB) di Bundaran HI, Minggu.

Sejumlah pengguna skuter listrik lalu lalang bersama warga di tengah-tengah aktivitas “Car Free Day” (CFD) sepanjang jalan sekitar Bundaran HI.

Bacaan Lainnya

Dion (26) asal Jakarta Timur, mengaku baru pertama kali mencoba layanan “The Breeze”, yakni skuter listrik berbayar milik perusahaan aplikasi “online to offline” Grab.

Ia memesan layanan tersebut melalui aplikasi telepon selular, setelah pemesan, skuter dapat diambil di titik pengambilan yakni Lapangan Banteng.

“Baru pertama kali nyoba buat seru-seuruan aja nyoba skuter listrik di CFD,” kata Dion.

Dion menggunakan skuter tersebut dari Lapangan Banteng ke Menteng lalu ke Bundaran HI, sudah hampir dua jam dia berkeliling Jakarta.

“Tarifnya pe 30 menit itu Rp5.000 ini sudah dua jam berarti sekitar 20 ribuan,” kata Dion.

Pengguna laginnya asal Bekasi, Ari (25) juga baru pertama mencoba menjejal skuter listrik untuk keliling Jakarta saat CFD.

Menurut Ari, skuter lebih simple digunakan saat jalur padat, dan tidak capek kalau harus berjalan kaki.

“Skuter bisa jadi alternatif kalau lagi macet,” katanya.

Peminat layanan skuter listrik ini juga semakin banyak, Reno (29), salah satunya yang rela memesan dari jam 04.00 WIB agar bisa kebagian skuter.

Ia mengatakan setelah melakukan pemesanan pukul 04.00 WIB, lalu mengambil ke titik penjemputan yang ada di Benhil.

“Ternyata sudah pada antre yang mau ambil, skuter yang saya pesan saja sedang habis baterai terpaksa tunggu isi daya dulu,” kata Reno pekerja swasta ini.

Menurut Reno, pihak penyewa harus menyiapkan skuter dalam kondisi daya baterai penuh agar pelanggan bisa langsung menggunakannya.

Demi untuk mendapatkan skuter sewaan, Reno rela untuk “scan barcode” skuter sebelum dipakai supaya kebagian.

“Saya scan barcode dulu aja, supaya tidak kehabisan. Jadi dari jam 04.00 itu saya udah scan dan baru dipakai jam 6 pagi,” katanya.

Reno mengaku biaya tidak menjadi persoalan untuk menggunakan skuter listrik. Dari jam 04.00 sampai 08.45 WIB tarif yang dikenai untuk penyewaan skuter sudah diangka Rp70 ribu.

“Saya sudah scan dari jam 04.00 subuh baru beres jam 08.45 wib itu biayanya sudah 70 ribu diaplikasi saya,” kata Reno.

Skuter bisa digunakan untuk segala usia, akan lebih aman jika dipakai oleh anak dari usia 17 tahun ke atas, kata Reno. (jwn5/ant)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *