ilustrasi

PURWOKERTO, Jowonews.com – Harga bawang putih di pasar tradisional Purwokerto, Kabupaten Banyumas, Jawa Tengah, berangsur turun, kata Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Dinperindag) Kabupaten Banyumas Yunianto.

“Saat ini harga bawang putih jenis kating di Pasar Wage, Purwokerto, Rp52.000 per kilogram, sedangkan jenis apel Rp48.000 per kilogram,” kata Yunianto di Purwokerto, Jumat.

Ia mengakui penurunan harga tersebut berlangsung secara bertahap pascarapat koordinasi yang digelar Dinperindag Kabupaten Banyumas bersama Bulog, distributor dan instansi terkait lainnya guna membahas gejolak kenaikan harga bawang putih seiring dengan adanya pembatasan impor dari Tiongkok.

Dalam rapat koordinasi tersebut, kata dia, terungkap bahwa stok bawang putih di gudang distributor masih mencukupi kebutuhan hingga tiga bulan ke depan.

“Oleh karena itu, kami meminta distributor untuk melepas stok guna mengendalikan gejolak kenaikan harga bawang putih. Alhamdulillah sekarang berangsur turun dan diharapkan dapat segera kembali normal,” kata Yunianto.

Dalam hal ini, kata dia, harga bawang putih impor di pasar tradisional idealnya berkisar Rp30.000-Rp35.000 per kilogram.

Selain di Pasar Wage, penurunan harga bawang putih impor jenis kating juga terjadi di Pasar Manis Purwokerto yang saat ini mencapai kisaran Rp58.000-Rp60.000 per kilogram.

Seorang pedagang, Yuni mengakui jika harga bawang putih impor berangsur turun setelah sempat mencapai Rp70.000 per kilogram.

“Semoga harganya bisa segera kembali normal, sehingga tidak memberatkan konsumen dan pedagang pun tidak repot menjualnya,” katannya. (jwn5/ant)