Pemkab Kudus Gelontorkan Hibah Rp8,65 Miliar Untuk 133 Lembaga

Plt Bupati Kudus M. Hartopo menyerahkan bantuan hibah

KUDUS, Jowonews.com – Pemerintah Kabupaten Kudus, Jawa Tengah, menyalurkan bantuan hibah keuangan sebesar Rp8,65 miliar terhadap 133 lembaga pendidikan, peribadatan, maupun organisasi sosial kemasyarakatan di daerah setempat sebagai stimulan pembangunan dan kegiatan kelembagaan.

“Mudah-mudahan, bantuan hibah keuangan tersebut bermanfaat,” kata Pelaksana Tugas Bupati Kudus M. Hartopo di sela-sela penyerahan bantuan hibah di Pendapa Kabupaten Kudus, Selasa.

Ia mengungkapkan pemerintah masih berjuang memutus rantai penyebaran penyakit virus corona jenis baru (COVID-19), meski begitu upaya pemerintah, termasuk relokasi anggaran, masih ada dan menjadi prioritas.

Sementara bantuan hibah yang dicairkan saat ini, katanya, merupakan program rutin yang menjadi amanah pemerintah, sehingga penyaluran hibah kepada 133 lembaga tetap dilaksanakan secara simbolis di tengah pandemi global.

Ia berharap bantuan tersebut mampu menjadi stimulan pembangunan dan kegiatan di berbagai lembaga.

Terlebih lagi, kata dia, dalam waktu dekat juga akan diterapkan normal baru sehingga pemerintah daerah harus bersinergi dengan semua pihak.

“Kami berharap penyerahan hibah keagamaan, sosial dan kemasyarakatan terus berjalan. Bantuan hibah ini semoga bermanfaat serta menjadi stimulan pembangunan dan kegiatan sosial kemasyarakatan di tengah keterbatasan pandemi virus corona,” ujarnya.

Terkait persiapan kehidupan normal baru, dia mengimbau agar seluruh lembaga turut berperan aktif dalam mendisiplinkan masyarakat untuk mematuhi protokol kesehatan, mulai memakai masker, cuci tangan dengan sabun, serta menjara jarak dengan orang lain.

Dengan diberlakukannya era normal baru, kata dia, bukan berarti kembali seperti kondisi sebelum wabah, namun masyarakat diminta membiasakan diri dengan wabah COVID-19 sambil berupaya memulihkan kondisi ekonomi, sosial dan kemasyarakatan secara bertahap.

Sejumlah tempat publik, mulai dari pasar tradisional, pusat perbelanjaan hingga tempat ibadah agar selalu dilaksanakan.

Diharapkan setiap pintu masuk ruang publik disediakan petugas yang bertugas melakukan pengukuran suhu tubuh serta memantau kepatuhan masyarakat terhadap protokol kesehatan.

Dari puluhan penerima bantuan hibah, salah satunya ada Universitas Muria Kudus (UMK) yang menerima bantuan senilai Rp600 juta, kemudian ada Baznas Kudus menerima bantuan senilai Rp620 juta, MUI Kudus sebesar Rp100 juta, MA NU Asyari sebesar Rp300 juta, MI Muhammadiyah 2 Kudus sebesar Rp300 juta, dan Masjid Ar-Rohman menerima bantuan senilai Rp250 juta. (jwn5/ant)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.