Masyarakat Sepanjang Sungai Bengawan Solo Diminta Siaga

  • Whatsapp
Ganjar Pranowo (Foto: Ant)

SEMARANG, Jowonews- Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo meminta masyarakat dan pemangku kepentingan yang berada di sepanjang aliran Sungai Bengawan Solo untuk siaga terkait dengan potensi terjadinya bencana banjir saat musim hujan.

“Kami minta semuanya untuk stand by, tidak hanya Bengawan Solo, tapi seluruh sungai. Umpama Cilacap, Banyumas, itu kemarin juga sudah stand by,” katanya di Semarang, Selasa (15/12).

Bacaan Lainnya

Terkait dengan Sungai Bengawan Solo yang meluap dua hari lalu, Ganjar telah meminta pemangku kepentingan di Kabupaten Sukoharjo, Karanganyar dan Wonogiri untuk siaga.

Menurut dia, jika situasi bencana banjir menjadi tidak terkendali, maka yang diutamakan adalah penerapan protokol kesehatan secara ketat di tempat pengungsian.

“Protokolnya saya minta diperketat, ikuti protokol kesehatan di tempat pengungsian, saya minta untuk lihat model penataan Kabupaten Magelang,” ujarnya sebagaimana dilansir Antara.

Sungai Bengawan Solo meluap setelah hujan deras mengguyur wilayah Kabupaten Karanganyar pada Ahad (13/12) malam.

Luapan Sungai Bengawan Solo tersebut mengakibatkan puluhan rumah di Kampung Daleman, Desa Ngringo, Kecamatan Jaten, Karanganyar, terendam banjir. Bahkan hingga Senin (14/12), banjir terus meluas dan memaksa warga mengungsi ke tempat yang lebih aman.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *