PLN Siaga Banjir, Atasi Gangguan Listrik

  • Whatsapp

SEMARANG, Jowonews- Petugas PLN dipastikan selalu siaga dan tetap bekerja di tengah cuaca ekstrem untuk memulihkan pasokan listrik yang  terganggu.

“Dalam upaya memberikan pelayanan terbaik kepada masyarakat, petugas kami terus berupaya memulihkan jaringan listrik yang terganggu akibat pohon tumbang untuk wilayah yang tergenang banjir. PLN harus memastikan banjir telah surut dan aman sebelum menyalakan aliran listrik kembali,” kata Senior Manager General Affairs PLN UID Jateng & DIY Elly Oktaviani Ciptati. Sabtu (6/2).

Bacaan Lainnya

Hujan lebat yang terjadi di Kota Semarang sejak Sabtu (6/2) dini hari menyebabkan banjir di sejumlah daerah dan untuk alasan keselamatan PLN terpaksa memadamkan listrik di daerah yang terendam banjir.

Beberapa wilayah yang terdampak antara lain: Tambak Dalam, Sawah Besar, Tambakan, Barursari, Rusunawa Kaligawe, Pasar Waru, Muktiharjo, Genuk Indah, Masjid Agung Jawa Tengah, Medoho, Gajah, Kyai Sakir, Woltermongisidi.

Selain itu di Petek, Layur, Raden Patah, Bubakan, MT Haryono, Kota Lama, Trunojoyo, Mpu Tantular, Stasiun Tawang, Kawasan LIK, Gebang Anom, Padi Raya, Widuri, Puri Anjasmoro, Anjasmara Raya, PRPP, Taman Marina, Semarang Indah, dan Madukoro Raya.

Di Kota Semarang, hingga Sabtu pukul 14.40 WIB terdapat 995 gardu distribusi yang terdampak dan 329 di antara yang telah menyala. Menurut catatatn, terdapat 55.074 pelanggan yang terdampak dan 5.915 di antaranya sudah menyala. Jumlah tersebut terus akan meningkat seiring kerja keras dari para petugas PLN.

Tidak hanya di Semarang, gangguan listrik akibat cuaca buruk juga terjadi di Comal pada Sabtu (6/2) pukul 07.22 WIB. Beberapa tiang listrik roboh karena pohon tumbang, sehingga pasokan listrik di Desa Tasikrejo mengalami padam.

Sebelumnya pada Kamis, (4/2) PLN telah berhasil memulihkan pasokan listrik yang terganggu di daerah Klaten, Boyolali, dan Kulon Progo akibat pohon tumbang.

Lapor PLN

Untuk mengurangi potensi terjadinya gangguan jaringan listrik di wilayah lain, khususnya di Jateng dan DIY, tambah Elly, PLN mengimbau partisipasi dari masyarakat untuk ikut melaporkan potensi gangguan.

“Apabila masyarakat menemukan pohon yang dekat dan berpotensi mengganggu jaringan listrik, agar dapat segera melaporkan kepada PLN sehingga tidak menyebabkan gangguan,” kata Elly sebagaimana dilansir Antara.

Elly mengatakan masyarakat bisa menyampaikan pengaduan terkait dengan gangguan ataupun jika mengetahui informasi lain terkait ketenagalistrikan melalui aplikasi PLN Mobile atau Contact Center 123.

Selain itu saat terjadi banjir, Elly mengimbau masyarakat untuk memperhatikan potensi bahaya listrik.

“Matikan instalasi listrik di dalam rumah, cabut colokan listrik, dan pindahkan alat elektronik ke tempat yang lebih tinggi. Apabila listrik tidak padam saat banjir, masyarakat dapat segera menghubungi PLN. Saat banjir surut, pastikan alat elektronik benar benar kering sebelum dipakai kembali,” tutup Elly.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *