4 Tahun dalam Tahanan Mesir, Wartawan Al Jazeera Dibebaskan

  • Whatsapp
Mahmoud Hussein (foto; AFP)

KAIRO, Jowonews- Mesir akhirnya membebaskan jurnalis Al Jazeera Mahmoud Hussein setelah lebih dari empat tahun ditahan tanpa dakwaan atau pengadilan formal.

Hussein, seorang warga Mesir yang ditahan di bawah penahanan preventif sejak Desember 2016, dibebaskan dari penjara pada hari Sabtu (6/2).

Bacaan Lainnya

Dalam sebuah pernyataan, Mostefa Souag, pejabat direktur jenderal jaringan tersebut, mengatakan bahwa pembebasan Hussein merupakan “momen kebenaran dan tonggak inspirasi menuju kebebasan pers”.

Al Jazeera Media Network menyambut baik berita tentang kebebasan Mahmoud dan percaya bahwa tidak ada jurnalis yang pernah mengalami penderitaan Mahmoud selama empat tahun terakhir hanya karena menjalankan profesinya.”

“Hari ini, kami senang dia akhirnya bersatu kembali dengan keluarganya, setelah empat tahun dirampok dari hidupnya dan hak-hak dasarnya dicabut. Kami berharap Mahmoud cepat pulih dan berharap dia akan mampu mengatasi cobaan yang lalu ini dan memulai babak baru dalam karirnya yang luar biasa. “

Mahmoud Hussein, ayah dari sembilan anak, berpengalaman puluhan tahun dalam pelaporan untuk saluran berita berbahasa Arab. Setelah bertahun-tahun bekerja lepas dengan Al Jazeera Arabic, Hussein bergabung dengan jaringan tersebut secara penuh pada tahun 2010. Pos pertamanya di Kairo, kemudian di Doha.

Pria berusia 54 tahun itu ditangkap di Kairo pada 23 Desember 2016, saat mengunjungi keluarganya untuk berlibur. Dia diinterogasi selama lebih dari 15 jam tanpa kehadiran pengacara, sebelum dibebaskan dan ditangkap lagi beberapa hari kemudian.

Kementerian Dalam Negeri Mesir secara terbuka menuduhnya “menyebarkan berita palsu dan menerima dana moneter dari otoritas asing untuk mencemarkan nama baik negara”.

Tetapi tidak ada tuduhan yang secara resmi diajukan terhadapnya. Hussein dan Al Jazeera secara konsisten membantah tuduhan tersebut.

Tak lama setelah penangkapannya, Al Jazeera meluncurkan kampanye media di seluruh dunia yang menyerukan pembebasan Hussein.

Otoritas Mesir, tercatat memperpanjang penahanan Hussein lebih dari selusin kali, jauh melebihi periode maksimum negara untuk penahanan pra-persidangan yang melanggar hukum Mesir dan internasional.

Selama di penjara, Hussein menderita secara fisik dan psikologis. Dia ditahan dalam waktu lama di sel isolasi dan tidak menerima perawatan medis yang layak ketika lengannya patah pada 2017.

Jurnalisme Bukanlah Kejahatan

Pada Januari 2018, Kelompok Kerja Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk Penahanan Sewenang-wenang menyimpulkan bahwa kondisi penahanan Hussein merupakan “perlakuan yang kejam, tidak manusiawi, dan merendahkan martabat”.

“Saat ditahan, Mahmoud telah menjadi simbol kebebasan pers di seluruh dunia,” kata Souag dalam pernyataannya.

“Pada hari pembebasannya, Al Jazeera menyerukan kebebasan bagi semua jurnalis yang dipenjara secara tidak adil di seluruh dunia.”

“Kami memuji semua organisasi hak asasi manusia internasional, lembaga media, jurnalis atas dukungan dan kecaman mereka yang terus menerus terhadap penahanan sewenang-wenang terhadap Mahmoud Hussein.”

“Pada hari ini, Al Jazeera Media Network menyampaikan rasa terima kasihnya kepada organisasi-organisasi itu, dan semua suara kebenaran yang menyerukan kebebasan Mahmoud dan kebebasan pers.

“Jurnalisme bukanlah kejahatan,” ujar Souag.

Sementara itu, tidak ada komentar resmi dari otoritas Mesir tentang pembebasan Hussein, lansir Al Jazeera.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *