Menanam Obat Alami di Rumah

  • Whatsapp
Dian Armanda, peneiliti urban farming dan biologi lingkungan UIN Walisongo, founder Citigrower

SEMARANG, Jowonews- Pandemi Coronavirus Disease 2019 (Covid-19) yang melanda dunia telah menuntut sejumlah negara untuk lebih mandiri pangan.

Bahkan, di antara negara yang sedang menghadapi wabah ini menerapkan perubahan pola supply and demand (penawaran dan permintaan), di antaranya membatasi ekspor, terutama makanan pokok, kemudian mempermudah impor.

Bacaan Lainnya

Sejumlah negara, termasuk Indonesia, mengeluarkan sejumlah regulasi guna menekan kasus Covid-19. Seperti pembatasan sosial berskala besar (PSBB), kemudian pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM), lalu PPKM mikro yang memperketat kegiatan masyarakat skala rukun tetangga dan rukun warga (RT/RW) atau desa.

Aturan di tengah wabah Covid-19 ini juga menuntut sejumlah karyawan berdiam di rumah karena ada aturan 25 persen dari total karyawan bekerja dari kantor (work from office), dan 75 persen bekerja dari rumah (work from home).

Belakangan, sejak pemberlakuan PPKM mikro di Jawa dan Bali, 9—22 Februari 2021, pembatasan di perkantoran menjadi 50 persen WFO dan 50 persen WFH. Dengan demikian, pekerja kantoran mempunyai waktu luang di rumah selama pandemi Covid-19

Peneliti urban farming dan biologi lingkungan dari Universitas Islam Negeri (UIN) Walisongo Semarang Dian Armanda lantas menyarankan agar mereka memanfaatkan waktu untuk berkebun di rumah.

Apalagi, kata dosen UIN ini, lebih banyak negara yang memacu produksi mandiri pangannya, terutama untuk sayuran dan buah yang dianggap perishable (berumur pendek) dan bernilai tinggi.

“Pandemi Covid-19 memacu produksi lokal sayuran dan buah di seluruh dunia,” kata kandidat doktor dari Institute of Environmental Science, Leiden University, Belanda ini.

Jika ingat kembali prinsip seorang ilmuwan Muslim terkemuka pada tahun 1000-an Masehi bernama Ibnu Sina, menanam pangan di rumah berarti menanam obat.

Apa yang diutarakan ilmuwan yang juga filsuf dan dokter kelahiran Persia ini sekaligus sebagai motivasi bagi pemula yang akan berkebun di rumah. Sementara itu, bagi yang hobi berkebun di perkarangan rumahnya, akan menambah semangat dan lebih intens.

Ditambah lagi, terdapat tanaman herbal untuk tingkatkan imun terhadap sejumlah penyakit, termasuk virus corona, bisa ditanam di perkarangan rumah. Hal ini mengingat masa pandemi seolah mengharuskan masyarakat menjaga imunitas tubuh sebaik-baiknya.

Misalnya, meniran.Tumbuhan terna (tumbuhan dengan batang lunak tidak berkayu) yang daunnya mirip daun asam, tangkainya bersegi-segi dan halus berwarna hijau, air perasan batang dan akarnya digunakan untuk mengobati sakit batuk dan melancarkan air kencing.

Ekstrak meniran ini, menurut Dian Armanda, terbukti klinis memelihara/memperbaiki imunitas tubuh.

Ibnu Sina pada abad ke-11 telah mengembangkan penelitian dan manuskrip mengenai diet dan makanan sebagai obat. Sang dokter lantas memasukkan resep makanan yang berkhasiat sebagai obat.

“Ini merupakan bukti keterpaduan makanan dan obat,” kata Dian Armanda yang juga pendiri start up CitiGrower (inisiatif urban farming berbasis digital).

Berdasarkan fakta ini, bisa menarik kesimpulan bahwa menanam makanan yang sehat di rumah masing-masing sebenarnya adalah menanam obat alami itu sendiri.

Dengan demikian, makanan tidak hanya bermanfaat sebagai pengenyang tubuh, energi untuk menjalankan ibadah, tetapi juga menjadi obat bagi yang sakit.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *