Ihsan untuk Indonesia

  • Whatsapp
Dr Aji Sofanudin

Oleh: Dr H Aji Sofanudin, pengurus KAHMI Jawa Tengah 2017-2022.

Sebentar lagi kita akan memperingati tahun baru Islam, 1 Muharram 1443 H. Peringatan tahun baru ini berdekatan dengan peringatan HUT ke-76 Kemerdekaan Republik Indonesia tahun 2021.

Bacaan Lainnya

Momentum tahun baru hijriah dan HUT ke-76 Kemerdekaan RI ini, diperingati dalam suasana pandemi. Tentu, acara yang potensial menimbulkan kerumunan akan dihindari. Pemasangan bendera dan umbul-umbul menyambut HUT Kemerdekaan RI, telah terpasang sejak 1 Agustus 2021 s.d 31 Agustus 2021.

Peringatan tahun baru Islam sekaligus HUT Kemerdekaan yang berdekatan sejatinya mengingatkan sejarah proklamasi kemerdekaan. Bagi umat Islam, sejarah proklamasi 17 Agustus 1945, merupakan bagian momentum keagamaan.

Proklamasi dilakukan pada hari jum’at (menjelang jum’atan). Peristiwa tersebut terjadi pada saat puasa, sepertiga awal di bulan Ramadlan, tepatnya 9 Ramadlan 1364 H. Sepertiga awal di bulan Ramadhan, bagi umat muslim adalah rahmat (kasih sayang Tuhan). Praktis, pada waktu itu umat Islam sedang dalam suasana puncak keberagamaan.

Ajaran Pokok: Iman, Islam dan Ihsan

Upaya membenturkan “keislaman” dan “keindonesiaan”, “kebangsaan” dan “keumatan”, selain ahistoris juga menyakitkan. Umat Islam sejak dulu dan hingga sekarang selalu terdepan dalam menjaga dan mengisi kemerdekaan Indonesia.

Sebagai agama, Islam memiliki tiga ajaran pokok: Iman, Islam, dan Ihsan. Ihsan atau berbuat baik merupakan puncak beragama. Setiap jum’at bilal mengingatkan: “Innallaha ya’muru bil adli wal ihsan…” Allah menyuruh kita belaku adil dan berbuat kebajikan.

Berbuat kebajikan tidak selalu harus berupa uang, berupa harta benda, dan materi. Kita menerapkan protokol kesehatan, dengan niat menjaga orang lain, itu juga bagian dari ihsan.

Hifdlun nafsi merupakan tanggung jawab kita semua. Dalam QS Al-Maidah ayat 32 disebutkan: Wa man ahyaa ha, faka annamaa ahya annasa jamii’a. Barangsiapa memelihara kehidupan seorang manusia, maka seakan-akan dia telah memelihara kehidupan semua manusia

Umat Islam selalu Ihsan untuk Indonesia, misalnya dengan menerima musibah covid-19 dengan penuh kesabaran. Umat Islam semestinya menjadi teladan, dalam menerapkan: 5 M (memakai masker, mencuci tangan dengan sabun atau hand sanitizer, menjaga jarak, menghindari kerumunan, dan mengurangi mobilitas).

Mudah-mudahan dengan umat Islam menjadi teladan, penyebaran virus ini segera bisa diatasi. Dalam sebuah hadits disebutkan: “Barangsiapa yang tidak peduli atau tidak menganggap penting urusan kaum muslimin maka dia bukan bagian dari mereka”

Qurban untuk Indonesia

Umat Islam juga baru saja merayakan Idul Adha atau Idul Qurban. Meskipun dalam pembatasan kegiatan Qurban, melalui SE Menteri Agama RI Nomor 17 Tahun 2021 tentang Peniadaan Peribadatan di Tempat Ibadah, ghiroh umat Islam tidak berkurang. Ibadah Qurban tetap berlangsung, meskipun waktu pelaksanaannya diundur pada hari Tasyrik, 11, 12,13 dzulhijjah. Tempat pelaksanaan penyembelihan qurban pun banyak dilakukan di RPH (Rumah Potong Hewan), sehingga tidak menimbulkan kerumunan.

Kalau kita merenung, sesungguhnya esensi Qurban adalah menebarkan kebaikan. Apalagi di era pandemi seperti saat ini, jiwa berkurban sangat tepat dikembangkan dalam berbagai kebajikan.

Peduli terhadap sesama yang berkekurangan, jogo tonggo, membantu meringankan beban tetangga. Dengan kita sehat, berarti membantu meringangkan tugas para dokter dan tenaga medis lainnya.

Mengembangkan kebersamaan dalam mengatasi pandemi merupakan bukti kaum muslimin mempraktekkan jiwa berkurban dalam kehidupan nyata. Di samping juga tentu, dengan membagikan daging kurban bagi saudara-saudara kita yang membutuhkan sekaligus untuk hadiah (menggemberikan sesama).

Secara umum, orang muslim tidak egois, merasa tidak terkena covid, kemudian bersikap sombong dan tidak berdisiplin mengikuti protokol kesehatan, bahkan mencerca mereka yang berdisiplin dan taat aturan dengan tudingan penakut dan sejenisnya.

Islam, mengajarkan kepada kita keseksamaan sebagai bagian dari takwa dan ikhtiar untuk mengatasi musibah. Marilah kita kembangkan nilai-nilai berkurban: solidaritas sosial, kebersamaan yang tulus kita wujudkan dalam keseharian dengan berbagai aktivitas: gemar menolong, berbagi rezeki, melapangkan jalan orang yang kesulitan, mengedepankan kepentingan orang banyak. Semuanya adalah cerminan sikap ihsan kita.

Setiap muslim harus Ihsan, memberi kebaikan bagi sesama dan lingkungan. Qurban telah mengajarkan kepada kita untuk menjauhi sikap egoisme, bertindak semaunya sendiri, berbuat merugikan orang lain, membahayakan orang lain. Kita harus menjauhi sikap tamak, membuat kerusakan di bumi, korupsi dan perbuatan lain yang merugikan.

Pasca Idul Adha, setiap kita perlu terus dan terus menyebarluaskan dan mempraktikan kebaikan dengan taawun. Taawun, tolong-menolong dalam kebaikan dan tidak tolong menolong dalam keburukan. “Tolong menolonglah dalam mengerjakan kebaikan dan takwa, dan janganlah tolong menolong dalam dosa dan permusuhan” begitu perintah Alquran.

Janganlah kita menjadi orang “muflish” atau orang yang bangrut. Bukan dalam arti tidak punya uang, barang, property, atau tekor. Tetapi orang yang sudah berbuat baik, tetapi pahalanya hilang/berpindah ke orang lain karena lisan dan tangannnya yang berbuat maksiat.

Sebagaiamana diceritakan dalam sebuah hadits yang diriwayatkan oleh MuslimDari Abu Hurairah, Rasulullah saw bersabda: tahukah kalian siapakah (golongan) orang yang bangkrut itu/orang muflish itu?

Para sahabat menjawab: orang yang tidak punya uang, tidak punya modal, tidak punya asset, properti. Lantas Nabi bersabda: sesungguhnya orang bangkrut di kalangan umatku adalah orang yang datang pada hari kiamat dengan membawa (pahala amalan) sholat, puasa, dll. Namun dia mencaci maki (tidak bisa menjaga mulutnya), menuduh si anu, memakan harta orang ini, menumpahkan darah, dan memukul orang.

Maka orang tersebut diberi sebagian kebaikan-kebaikannya, dan yang lainnya diberikan kebaikannya. Jika kebaikan-kebaikan telah habis sebelum diselesaikan kewajibannya (maka) kesalahan-kesalahan mereka diambil lalu ditimpakan kepadanya, kemudian dia dilemparkan di dalam neraka (HR Muslim).

Seorang muslim (yang sempurna) adalah dia yang mampu memberikan keselamatan bagi muslim lainnya dari gangguan lisan dan tangannya (dari perbuatan maksiat). Semoga kita menjadi muslim sempurna, yakni mampu berbuat ihsan: berbuat baik dan menyebarkan kebaikan.

Selamat Tahun Baru Hijriah 1443 H, teruslah berbuat Ihsan untuk Indonesia.


Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *