Jowonews

Logo Jowonews Brown

Gus Sholah : NU Dikendalikan Partai

JOMBANG, Jowonews.com – Pengasuh Pondok Pesantren Tebuireng KH Salahuddin Wahid (Gus Sholah) mengingatkan NU sebagai bagian dari masyarakat sipil (civil society) jangan dibiarkan menjadi bagian dari partai politik, apalagi sampai dikendalikan parpol.

“Kualitas NU saat ini menurun, karena NU telah menjadi bagian dari partai. Itu tidak bisa kita biarkan, sebab NU itu civil society yang posisinya di atas partai. Saya terpaksa bicara, yang sekarang ini dikendalikan oleh partai,” ujarnya saat menerima kunjungan Pengurus Wilayah Nahdlatul Ulama Jawa Timur di Tebuireng, Kamis.

Rombongan yang dipimpin oleh Wakil Rais Syuriah PWNU Jatim KH. M. Ridwan Nasir itu berziarah ke makam para pendiri NU di Jombang dalam rangka peringatan Hari Lahir ke-93 NU.

Adik kandung KH Abdurrahman Wahid (Gus Dur) itu juga mengajak rombongan PWNU Jatim untuk berdoa, agar organisasi NU ke depan bisa lebih baik. “Tidak hanya besar, tapi juga kuat, karena NU saat ini bukan yang terkuat,” tuturnya.

Salah seorang cucu pendiri NU itu menuturkan keberadaan NU harus dilihat secara utuh dari tiga aspek yakni ajaran, pesantren, dan jamaah.

NU sebagai ajaran tertuang dalam kitab Hadlratus Syaikh KH M. Hasyim Asy’ari, sedangkan NU adalah pesantren dan ulama. Selain itu, NU adalah warga atau jamaah.

“Menurut penafsiran saya, organisasi NU didirikan untuk melayani tiga aspek itu. Jadi, organisasi NU berfungsi untuk menyebarkan ajaran, membantu pesantren dan ulama, dan menyejahterakan jamaahnya,” ungkapnya.

Namun, NU selama ini dilihat banyak kalangan hanya sebagai organisasi, padahal seharusnya lebih luas dari itu. “Mudah-mudahan ke depannya NU bisa sesuai dengan tujuan didirikannya,” katanya.

Selain berziarah ke makam trio pendiri NU di Jombang (KH M. Hasyim Asy’ari, KH A. Wahab Chasbullah dan KH Bisri Syansuri), PWNU Jatim juga mengirimkan delegasi yang berziarah ke makam Syaikhona Kholil di Bangkalan dan KH As’ad Syamsul Arifin di Asembagus Situbondo.

BACA JUGA  Gubernur: Pendidikan Istrumen Penting Kemajuan Bangsa

“Kegiatan ziarah ke tiga kota tersebut dilaksanakan serentak pada hari ini (21/4),” ujar KH M Ridlwan Nasir yang memimpin rombongan.

Adapun resepsi puncak peringatan Harlah ke-93 NU dilaksanakan pada Ahad, 16 Rajab 1437 H, yang bertepatan dengan 24 April 2016, di Gedung PWNU Jatim, Jalan Masjid Al-Akbar Timur, Surabaya. (jn16-ant)

Simak Informasi lainnya dengan mengikuti Channel Jowonews di Google News

Bagikan berita ini jika menurutmu bermanfaat!

Share on facebook
Share on twitter
Share on linkedin
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on print

Baca juga berita lainnya...