Jowonews

Logo Jowonews Brown

Gajah “Yani” Dioutopsi 11 Dokter Hewan

BANDUNG, Jowonews.com – Kematian gajah bernama Yani milik Kebun Binatang Bandung terus dicari penyebabnya. Hari ini (12/5) sebanyak 11 dokter hewan mengautopsi bangkai gajah yang mati pada Rabu (11/5) kemarin.

“Total ada 11 dokter yang mengautopsi dan autopsinya dilakukan tadi pagi dan membutuhkan waktu sekitar tiga jam,” kata Kepala Balai Besar Konservasi Sumber Daya Alam (BBKSDA) Jawa Barat, Sylvana Ratna di Bandung, Kamis (12/5).

Autopsi jasad Yani dilakukan oleh dokter-dokter hewan dari Rumah Sakit Hewan Cikole Provinsi Jawa Barat, Dinas Peternakan Jawa Barat, Taman Safari, Balai Veteriner Subang, Dinas Peternakan Kabupaten Subang dan Persatuan Dokter Hewan.

“Adapun yang menjadi ketua tim autopsinya adalah dr Yohana dari Taman Safari, karena beliau sangat memahami soal gajah,” kata dia serta menambahkan hasil autopsi akan diumumkan oleh Dinas Peternakan Provinsi Jawa Barat.

Yani, gajah berusia 34 tahun, mati pada Rabu sekitar pukul 18.00 WIB setelah terbaring sakit di Kebun Binatang Bandung, yang dikelola oleh yayasan swasta yang menyewa lahan milik pemerintah daerah untuk kebun binatang.

Di akun Facebook, Wali Kota Bandung Ridwan Kamil menyatakan telah berkali-kali menegur manajemen kebun binatang itu agar memperbaiki tata kelolanya. (JN19/ant)

Simak Informasi lainnya dengan mengikuti Channel Jowonews di Google News

Bagikan berita ini jika menurutmu bermanfaat!

Share on facebook
Share on twitter
Share on linkedin
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on print

Baca juga berita lainnya...