Jowonews

Logo Jowonews Brown

Harga Dollar AS Turun

NEWYORK, Jowonews.com – Kurs dolar AS turun terhadap sebagian besar mata uang utama di New York pada Kamis (Jumat pagi WIB), karena investor mengambil keuntungan dari kenaikan greenback baru-baru ini.

Dolar AS menguat terhadap sebagian besar mata uang utama awal pekan ini, karena bank sentral negara itu berada di jalur untuk menaikkan suku bunga pada akhir tahun.

Indeks dolar, yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama, naik 0,35 persen menjadi 99,322 pada akhir perdagangan Selasa, tingkat tertinggi sejak April. Indeks mundur kembali menjadi 98,652 pada akhir perdagangan Kamis, karena aksi ambil untung di pasar.

Dolar AS telah menguat didukung sejak laporan ketenagakerjaan yang membaik pada pekan lalu memicu ekspektasi pasar untuk kenaikan suku bunga dalam pertemuan kebijakan Federal Reserve berikutnya pada Desember.

Departemen Tenaga Kerja AS, Jumat lalu, mengatakan bahwa total gaji pekerja non pertanian meningkat 271.000 pada Oktober, mengalahkan konsensus pasar naik 190.000.

Departemen mengatakan Kamis bahwa dalam pekan yang berakhir 7 November, angka pendahuluan untuk klaim awal pengangguran yang disesuaikan secara musiman mencapai 276.000, tidak berubah dari tingkat direvisi minggu sebelumnya.

Pada akhir perdagangan dinNew York, euro naik menjadi 1,0792 dolar AS dari 1,0743 dolar di sesi sebelumnya, dan pound Inggris naik menjadi 1,5223 dolar AS dari 1,5220 dolar pada sesi sebelumnya. Dolar Australia naik menjadi 0,7125 dolar AS dari 0,7058 dolar.

Dolar AS dibeli 122,66 yen Jepang, lebih rendah dari 122,90 yen pada sesi sebelumnya. Dolar AS turun menjadi 1,0012 franc Swiss dari 1,0045 franc Swiss, dan naik menjadi 1,3278 dolar Kanada dari 1,3267 dolar Kanada.   (Jn16/ant/Xinhua)

BACA JUGA  SAR Gabungan Evakuasi Pendaki UI di Gunung Slamet

Bagikan berita ini jika menurutmu bermanfaat!

Share on facebook
Share on twitter
Share on linkedin
Share on whatsapp

Baca juga berita lainnya...