Blog

Sejarah Candi Borobudur  Sejarah berdirinya candi borobudur diprediksikan dibuat pada tahun 750 masehi oleh kerajaan syailendra yang pada saat itu berpedoman agama budha, pembangunan itu begitu misterius karna manusia pada era ke 7 belum juga mengetahui perhitungan arsitektur yang tinggi namun borobudur dibuat perhitungan arsitektur yang mutakhir, sampai saat ini tidak satu juga yang bisa menerangkan bagaimana caranya pembangunan serta histori candi borobudur ini Telah banyak ilmuan dari semua penjuru dunia yang datang tetapi tidak satu juga yang berhasil mengungkap misteri pembangunan borobudur. Satu diantara pertayaan yang buat beberapa peneliti penasaran yaitu dari tempat mana asal batu-batu besar yang berada di candi borobudur serta seperti mana membuatnya dengan presisi serta arsitektur yang begitu rapi. Ada yang memprediksi batu itu datang dari gunung merapi tetapi bagaimana membawanya dari gunung merapi menuju tempat candi mengingat tempatnya ada diatas bukit. Candi Borobudur adalah candi Budha, terdapat di desa Borobudur kabupaten Magelang, Jawa Tengah, dibuat oleh Raja Samaratungga, satu diantara raja kerajaan Mataram Kuno, keturunan Wangsa Syailendra. Nama Borobudur adalah paduan dari kata Bara serta Budur. Bara dari bhs Sansekerta bermakna kompleks candi atau biara. Sedang Budur datang dari kata Beduhur yang bermakna diatas, dengan hal tersebut Borobudur bermakna Biara diatas bukit. Sesaat menurut sumber beda bermakna satu gunung yang berteras-teras (budhara), sesaat sumber yang lain menyebutkan Borobudur bermakna biara yang terdapat ditempat tinggi. Bangunan Borobudur berupa punden berundak terbagi dalam 10 tingkat, memiliki ukuran 123 x 123 mtr.. Tingginya 42 mtr. sebelumnya diperbaiki serta 34, 5 mtr. sesudah diperbaiki karna tingkat paling bawah dipakai jadi penahan. Candi Budha ini mempunyai 1460 relief serta 504 stupa Budha di kompleksnya. Enam tingkat paling bawah berupa bujur sangkar serta tiga tingkat di atasnya berupa lingkaran serta satu tingkat teratas yang berbentuk stupa Budha yang menghadap ke arah barat. Tiap-tiap tingkatan melambangkan bagian kehidupan manusia. Sesuai sama mahzab Budha Mahayana, tiap-tiap orang yang menginginkan menjangkau tingkat jadi Budha harus lewat tiap-tiap tingkatan kehidupan itu. * Kamadhatu, sisi basic Borobudur, melambangkan manusia yang masih tetap terikat nafsu. * Rupadhatu, empat tingkat di atasnya, melambangkan manusia yang sudah bisa membebaskan diri dari nafsu tetapi masih tetap terikat rupa serta bentuk. Pada tingkat itu, patung Budha ditempatkan terbuka. * Arupadhatu, tiga tingkat di atasnya di mana Budha ditempatkan didalam stupa yang berlubang-lubang. Melambangkan manusia yang sudah terlepas dari nafsu, rupa, serta bentuk. * Arupa, sisi teratas yang melambangkan nirwana, tempat Budha bersemayam. Tiap-tiap tingkatan mempunyai relief-relief yang juga akan terbaca dengan runtut jalan searah jarum jam (arah kiri dari pintu masuk candi). Pada reliefnya Borobudur menceritakan mengenai satu cerita yang begitu melegenda, berbagai macam isi ceritanya, diantaranya ada relief-relief mengenai wiracarita Ramayana, ada juga relief-relief narasi jātaka. Diluar itu, ada juga relief yang melukiskan keadaan orang-orang waktu itu. Umpamanya, relief mengenai kesibukan petani yang mencerminkan mengenai perkembangan system pertanian waktu itu serta relief kapal monitor adalah representasi dari perkembangan pelayaran yang saat itu berpusat di Bergotta (Semarang). Keseluruhnya relief yang berada di candi Borobudur mencerminkan ajaran sang Budha. Seseorang budhis asal India bernama Atisha, pada era ke 10, sempat bertandang ke candi yang dibuat 3 era sebelumnya Angkor Wat di Kamboja serta 4 era sebelumnya Katedral Agung di Eropa ini. Karena berkunjung ke Borobudur serta dengan bekal naskah ajaran Budha dari Serlingpa (satu diantara raja Kerajaan Sriwijaya), Atisha dapat meningkatkan ajaran Budha. Ia jadi kepala biara Vikramasila serta mengajari orang Tibet mengenai langkah mempraktekkan Dharma. Enam naskah dari Serlingpa juga diringkas jadi satu inti ajaran dimaksud “The Lamp for the Path to Enlightenment” atau yang lebih di kenal dengan nama Bodhipathapradipa. Satu diantara pertanyaan yang saat ini belum juga terjawab mengenai Borobudur yaitu bagaimana keadaan sekitaran candi saat dibuat serta kenapa candi itu diketemukan dalam kondisi terkubur. Sebagian menyebutkan Borobudur awalannya berdiri dikelilingii rawa lalu terpendam karna letusan Merapi. Hal itu berdasar pada prasasti Kalkutta bertuliskan ‘Amawa’ bermakna lautan susu. Kata itu yang lalu disimpulkan jadi lahar Merapi, peluang Borobudur tertimbun lahar dingin Merapi. Desa-desa sekitaran Borobudur, seperti Karanganyar serta Wanurejo ada kesibukan warga buat kerajinan. Diluar itu, puncak watu Kendil adalah tempat baik untuk melihat pemandangan Borobudur dari atas. Gempa 27 Mei 2006 lantas tidak beresiko sekalipun pada Borobudur hingga bangunan candi itu masih tetap bisa dikunjungi. Histori Candi Borobudur Sekitaran tiga ratus th. lampau, tempat candi ini ada masih tetap berbentuk rimba belukar yang oleh masyarakat sekelilingnya dimaksud Redi Borobudur. Untuk pertama kalinya, nama Borobudur di ketahui dari naskah Negarakertagama karya Mpu Prapanca pada th. 1365 Masehi, dijelaskan mengenai biara di Budur. Lalu pada Naskah Babad Tanah Jawi (1709-1710) ada berita mengenai Mas Dana, seseorang pemberontak pada Raja Paku Buwono I, yang tertangkap di Redi Borobudur serta dijatuhi hukuman mati. Lalu pada th. 1758, tercetus berita mengenai seseorang pangeran dari Yogyakarta, yaitu Pangeran Monconagoro, yang tertarik lihat arca seseorang ksatria yang terkurung dalam sangkar. Pada th. 1814, Thomas Stamford Raffles memperoleh berita dari bawahannya mengenai ada bukit yang dipenuhi dengan batu-batu berukir. Berdasar pada berita itu Raffles mengutus Cornelius, seseorang pengagum seni serta histori, untuk bersihkan bukit itu. Sesudah dibikin bersih sepanjang dua bulan dengan pertolongan 200 orang masyarakat, bangunan candi makin terang serta pemugaran dilanjutkan pada 1825. Pada 1834, Residen Kedu bersihkan candi sekali lagi, serta th. 1842 stupa candi dilihat untuk riset selanjutnya. Nama Borobudur sendiri banyak pakar purbakala yang menafsirkannya, salah satunya Prof. Dr. Poerbotjoroko menjelaskan kalau kata Borobudur datang dari dua kata Bhoro serta Budur. Bhoro datang dari bhs Sansekerta yang bermakna bihara atau asrama, sedang kata Budur mengacu pada kata yang datang dari Bali Beduhur yang bermakna diatas. […]

Tidak Ada Pos Lagi.

Tidak ada laman yang di load.