Jowonews

Logo Jowonews Brown

Adat

Rabu Wekasan, Tradisi Bulan Safar Untuk Tolak Bala

Rabu Wekasan

Berbagai daerah di Indonesia mempunyai tradisinya masing-masing, salah satunya Rebo Wekasan atau Rabu Wekasan yang banyak dilakukan oleh masyarakat Jawa. Lalu, apa sebenarnya tradisi Rebo Wekasan? Temukan serba serbinya.

Biasanya, acara-acara tradisional di Indonesia sering kali diadakan pada periode waktu tertentu. Adapun pelaksanaannya ditentukan dengan menggunakan metode penanggalan tradisional atau agama seperti penanggalan Hijriah. Tradisi Rebo Wekasan adalah suatu tradisi yang dilaksanakan pada bulan Safar berdasarkan penanggalan Hijriyah.

Pengertian Rebo Wekasan

Menurut desasuci.gresikkab.go.id, tradisi Rebo Wekasan dikenal juga dengan sebutan Rebo Wekasan atau Rebo Akhir. Kata “Rebo” adalah nama hari dalam bahasa Jawa dan berarti Rabu dalam bahasa Indonesia. Sedangkan “Wekasan” adalah kata dalam bahasa Jawa yang berarti akhir atau “akhir”.

Artinya, Rebo Wekasan secara literal mengacu pada hari Rabu terakhir. Rebo Wekasan adalah suatu acara budaya yang diadakan pada hari Rabu terakhir dalam bulan Safar, yang merupakan bulan kedua dalam kalender Hijriyah.



Kebudayaan ini banyak berkembang di Pulau Jawa, misalnya di Gresik, Probolinggo, Banten, Kudus, Tegal, Cirebon, dan lain-lain. Tradisi Rebo Wekasan diadakan dengan tujuan untuk menghindari terjadinya bencana atau kesialan. Beberapa bentuk kegiatan tradisi ini meliputi sholat tolak bala, melakukan dzikir bersama, dan mengadakan selamatan.

Sejarah Rebo Wekasan

Asal usul tradisi ini dan orang pertama yang memulainya tidak tercatat dalam bentuk dokumen tertulis. Hingga saat ini, belum ada penjelasan yang mengungkapkan asal mula tradisi tersebut. Meskipun demikian, kebiasaan ini sudah menyebar luas di masyarakat dan tampaknya telah menjadi suatu aspek yang tak terpisahkan dari kebudayaan. Seolah-olah jika tidak dilaksanakan, sebagian masyarakat merasa akan ada risiko bencana dan permasalahan di kemudian hari.

BACA JUGA  Petani Lereng Gunung Sumbing Lakukan Kirab Puji Jagat

Tradisi Rebo Wekasan memiliki hubungan erat dengan penyebaran nilai-nilai Islam dan ulama yang menyebarkannya di Indonesia di masa lalu. Berdasarkan informasi yang dicantumkan dalam situs resmi Desa Pejengkolan, Kebumen, terdapat beberapa kejadian yang terjadi pada hari Rabu Wekasan ini jika dilihat dari catatan sejarah. Hal itu menjadi alasan mengapa para ulama merekomendasikan untuk melaksanakan banyak perbuatan baik pada hari Rebo Wekasan. Beberapa diantaranya seperti shalat dan memberi bingkisan yang dapat mengusir keberkahan.



Sebagian masyarakat meyakini bahwa hari terakhir di bulan Safar merupakan hari pertama saat Nabi Muhammad SAW jatuh sakit dan berlanjut selama 12 hari berturut-turut hingga wafatnya Rasulullah. Di samping itu, beberapa para ahli spiritual yang terampil dalam pengetahuan batiniyah berpendapat bahwa setiap tahun Allah menghadirkan sebanyak 320.000 cobaan atau bencana. Semua ini dikeluarkan pada hari Rabu terakhir di bulan Safar. Karenanya, penting bagi umat Islam untuk melakukan ibadah seperti sholat, berdoa, berdzikir, dan melaksanakan perbuatan baik yang terdapat dalam acara Rebo Wekasan ini.

Simak Informasi lainnya dengan mengikuti Channel Jowonews di Google News

Bagikan berita ini jika menurutmu bermanfaat!

Baca juga berita lainnya...