Jowonews

Logo Jowonews Brown

Pelaku Pemerkosaan Yuyun Terpengaruh Video Porno

BENGKULU, Jowonews.com – Menteri Sosial Khofifah Indar Parawansa mengungkapkan, pelaku pemerkosaan dan pembunuhan Yuyun (14), siswi SMP di daerah itu, akibat pengaruh video porno.

“Tadi saya tanyakan kepada para terdakwa kenapa tindakan itu sampai mereka lakukan. Mereka jawab karena sering menonton video porno serta di bawah pengaruh minuman keras oplosan,” kata Khofifah usai menemui para terdakwa dan tersangka pelaku tersebut di Mapolres Rejanglebong, Provinsi Bengkulu, Jumat.

Dalam kasus tersebut, kata dia, mereka mengakses tontonan itu dengan menggunakan telepon genggam (hp). Dalam kasus itu para orang tua tidak mudah memonitor apa yang diakses anak-anak mereka.

Berdasarkan survei KPAI, anak seumuran SMP dan SMA yang mengakses link porno mencapai 97 persen, sedangkan 92 persen anak SD dan SMP juga sudah mengakses video porno.

“Jadi salah satu akar permasalahan ini menjadi tugas Kominfo untuk menutup situs-situs internet yang membahayakan anak-anak itu,” katanya.

Selain itu, kata dia, juga harus ada upaya penertiban peredaran minuman keras yang dapat memengaruhi orang berbuat kejahatan dan menyebabkan kematian. Dia pun segera menyampaikan masukan kepada Pansus DPR RI yang sedang membahas RUU peredaran minuman beralokohol.

Pansus DPR RI harus melihat akibatnya dari segi kebahayaan dan kejahatan seksual serta menyebabkan kematian sehingga harus ada aturan larangan peredaran secara bebas.

“Kasus itu harus menjadi keprihatinan kita bersama sehingga harus ada tindakan apa yang dilakukan pemerintah dalam menyiapkan regulasi khusus dan masyarakat juga harus menyiapkan proses proteksi yang bisa memberikan perlindungan terhadap semua bangsa terutama perempuan dan anak-anak,” ujarnya.

Terkait proses hukum tujuh terdakwa anak-anak yang sudah disidangkan, kata Menteri Khofifah, jika nantinya sudah diputus oleh pengadilan mereka akan menjalaninya bukan di lembaga pemasyarakatan tapi Lembaga Pembinaan Khusus Anak (LPKA) karena ancamannya lebih dari tujuh tahun.

BACA JUGA  Promosikan Pariwisata Indonesia, ASPPI Gelar Bursa Wisata Indonesia II

Sedangkan untuk tersangka dewasa yang berumur lebih dari 18 tahun bisa dikenakan pasal berlapis jika terbukti mengajak, berinisiatif dan lainnya. Selain itu Presiden Joko Widodo juga sudah memberikan inisiatif agar pelaku ini diberikan pemberatan hukuman.

Kunjungan Mensos Khofifah Indar Parawansa ini merupakan kunjungan menteri kedua ke Rejanglebong setelah Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (P3A) Yohana Yambise pada Kamis (5/5).

Kedatangan kedua menteri ke rumah orang tua almarhumah Yuyun di Desa Kasie Kasubun, Kecamatan Padang Ulak Tanding, dilakukan selain untuk memberikan dorongan semangat kepada kedua orang tua dan kembaran Yuyun yang bernama Yayan juga memberikan sejumlah bantuan.

Sebelumnya, Yuyun (14) siswi kelas VII SMPN 5 Kecamatan Padang Ulak Tanding, Kabupaten Rejanglebong, menjadi korban pemerkosaan dan pembunuhan oleh 14 tersangka pada 2 April 2016. Sebanyak 12 orang sudah ditangkap polisi.

Korban diperkosa secara berulang-ulang oleh pelaku yang semuanya berasal dari satu desa dengan korban. Satu orang di antaranya adalah kakak kelas korban di SMPN 5 Padang Ulak Tanding.(jn16-ant)


Simak Informasi lainnya dengan mengikuti Channel Jowonews di Google News

Bagikan berita ini jika menurutmu bermanfaat!

Baca juga berita lainnya...