Jowonews

Logo Jowonews Brown

Kabar Ndeso

Presiden Sebut Indonesia Berpotensi Kembangkan Energi dan Pangan

SOLO, Jowonews.com – Presiden Joko Widodo mengatakan Indonesia memiliki potensi besar mengembangkan dua sektor yang dibutuhkan dunia yakni energi dan pangan untuk memajukan ekonomi Tanah Air.

“Kita punya potensi keduanya, masalah pangan kita belum dikelola dengan baik. Kita harus punya strategi,” kata Presiden dalam kuliah umumnya saat Lustrum ke-8 Universitas Sebelas Maret Solo, pada Jumat.

Presiden menegaskan Indonesia memiliki wilayah yang begitu luas untuk pengembangan penanaman padi guna mencapai ketahanan pangan.

Jokowi menjelaskan sewaktu kunjungannya ke wilayah pelosok di Kota Merauke, Papua, dirinya melihat tanah yang dapat digarap untuk pertanian masih sangat luas dengan pasokan air yang berlimpah.

Presiden menjelaskan jika pemerintah dapat menggarap lahan tersebut menjadi pertanian padi, maka dapat melebihi produksi nasional saat ini.

“Masih dua jam dari Merauke, saya melihat hamparan datar luas dan ada air dan 4,2 juta hektare. Setelah saya hitung kalau itu ditanami padi semuanya itu sudah lebih dari produksi nasional kita sekarang,” jelas Presiden yang menceritakan kunjungannya ke pedalaman di Papua.

Selain itu, Presiden juga menjelaskan banyak terdapat sumber energi di seluruh wilayah Indonesia.

“Kita punya semuanya. Hanya sekali lagi kesempatan itu sering hilang karena manajemen strategi, manajemen ekonomi kita tidak kita rancang secara baik,” kata Presiden.

Presiden mengatakan pertanian Indonesia perlu menggunakan teknologi untuk meningkatkan produktivitas pertanian.

Jokowi mengajak seluruh pihak, terutama perguruan tinggi untuk dapat melihat tantangan di masa depan dan menyiapkan solusi ke depan untuk mendayagunakan sumber daya alam sebaiknya untuk kemakmuran negara. (jn03/ant)

BACA JUGA  Pilpres 2019 - Presiden Minta Warga Datangi Tps Pada 17 April

Simak Informasi lainnya dengan mengikuti Channel Jowonews di Google News

Bagikan berita ini jika menurutmu bermanfaat!

Baca juga berita lainnya...