Jowonews

Logo Jowonews Brown

Titen

Aja Mung Sukur Payu, Jangan Asal Laku Saja

Aja Mung Sukur Payu

Aja Mung Sukur Payu artinya janganlah berlaku sembarangan. Nasihat bijak ini merentang ke berbagai aspek kehidupan. Contohnya, saat seseorang hendak menjual tanah atau rumah, penting untuk tidak tergesa-gesa. Mereka diajari untuk selalu bersyukur namun juga harus mempertimbangkan siapa calon pembeli, seberapa besar penawaran yang diajukan, sehingga terjadi kesepakatan yang memuaskan antara penjual dan pembeli. Dalam kesepakatan tersebut, kedua belah pihak harus merasa senang. Penjual mendapat nilai yang sepadan dengan apa yang mereka jual, sedangkan pembeli mendapatkan properti yang diinginkan dengan harga yang pantas.

Nasihat ini juga sering kali diarahkan pada pria bujangan dan wanita dewasa yang belum menikah. Di masa lalu, bagi masyarakat Jawa, seorang bujangan yang terlambat menikah dianggap sebagai masalah serius. Hal ini kerap menjadi topik perbincangan yang diwarnai dengan gosip-gosip, yang pada akhirnya mendorong orang untuk menikah secara gegabah, meskipun pada akhirnya dapat berujung pada perceraian atau berbagai masalah dalam pernikahan mereka. Namun, seiring dengan perkembangan zaman dan peningkatan akses terhadap pendidikan, menikah tidak boleh lagi dilakukan dengan sembrono, bahkan jika seseorang sudah cukup umur. Pemilihan pasangan hidup harus didasarkan pada pertimbangan yang matang, termasuk penilaian terhadap karakter, latar belakang, dan nilai-nilai yang dimiliki.

Aja Mung Sukur Payu

Aja Mung Sukur Payu tegeses ora usah tindak nganggo asal. Pitutur adiluhung iki ngarahake menyang kegawean ing aspek-aspek urip. Contone, nalika wong arep nglarani tanah utawa omah, penting kanggo ora gegabah. Wong-wong diwenehi wejangan supaya tetep ngucap syukur nanging kudu nimbang piyambak-e sapa, seko ambane tawarane, supaya dadi kesepakatan sing nyenengake antara penjual lan pembeli. Ing kesepakatan iki, kedua pihak kudu sumangga. Penjual nerima harga sing cocok karo apa sing didolari, nalika pembeli dadi ndadekaken properti sing diwenehake karo harga sing pantas.

Wejangan iki uga sering diarahake menyang wong lanang bujangan lan wadon dewasa sing durung nikah. Ing wektu kepungkurane, kanggo masyarakat Jawa, wong bujangan sing mlebu kawin ora sesarengan sangu-sumbung. Iki sering dadi topik obrolan sing diwarnani karo gosip-gosip, sing nganggo-anggo nalika ana tembung “pergunjingan”, sing akhiré mendorong wong kanggo kawin karo gegabah, walaupun rupane bisa dadi perceraian utawa masalah-masalah liyane ing pernikahane. Akan tetapi, karo perkembangan wektu lan akses sing luwih apik menyang pendidikan, kawin ora boleh dilakukan karo gegabah, malah yèn wong saiki cukup umur. Pemilihan mitra urip kudu didasari karo pertimbangan sing matang, kalebu penilaian marang karakter, latar belakang, lan nila-nilai sing dimiliki.

BACA JUGA  Adol Lenga Kari Busike

Simak Informasi lainnya dengan mengikuti Channel Jowonews di Google News

Bagikan berita ini jika menurutmu bermanfaat!

Baca juga berita lainnya...