Jowonews

Logo Jowonews Brown

Madhang

Nasi Opor Sunggingan Kudus, Kelezatan Rasa Dari Resep Turun Temurun

Nasi Opor Sunggingan Kudus

Nasi Opor Sunggingan Kudus ialah salah satu lambang hidangan khas Kudus yang cukup ternama. Opor ini memiliki keunikan khas, yang jarang dijumpai di daerah lain.

Dikenal sebagai opor bakar Sunggingan karena hidangan ini berasal dari Desa Sunggingan, Kabupaten Kudus. Untuk membuat hidangan spesial ini, bahan utama yang digunakan adalah ayam kampung dan bumbu-bumbunya terdiri dari bawang merah, bawang putih, kemiri, garam, jintan, dan santan kelapa.

Perbedaan opor Sunggingan dengan opor ayam biasa adalah ayamnya yang dibakar secara utuh. Selain itu, opor Sunggingan tidak memakai kunyit, sehingga warna kuahnya tidak kuning seperti opor ayam pada umumnya.

Hidangan Favorit Sunan Kudus

Selain berbeda dari opor ayam biasa, Nasi Opor Sunggingan Kudus juga memiliki sejarah yang menarik. Hidangan ini diyakini sebagai hidangan favorit salah satu anggota Walisongo, yaitu Sunan Kudus.

Walaupun sampai saat ini tidak ada sumber yang valid dapat dirujuk, namun cerita turun-temurun menyatakan bahwa opor sunggingan adalah makanan kesukaan Sunan Kudus yang aslinya bernama Raden Ja’far Shadiq. Hal ini diungkapkan oleh Nadjib Hassan, Ketua Yayasan Masjid Menara dan Makam Sunan Kudus (YM3SK). Ia mengatakan bahwa opor sunggingan adalah hidangan favorit Sunan Kudus.

Apabila cerita ini benar, maka opor sunggingan seharusnya sudah ada sejak abad ke-16 ketika Sunan Kudus masih hidup. Ini juga berarti bahwa opor sunggingan bukanlah jenis masakan baru seperti yang disebutkan dalam buku 100 Mak Nyus Jalur Mudik, Jalur Pantura dan Jalur Selatan Jawa (2018) oleh Bondan Winarno. Opor sunggingan sebenarnya adalah warisan kuliner yang sudah ada selama berabad-abad.

Oleh karena itu, tidak mengherankan jika opor sunggingan sering dihidangkan sebagai hidangan utama setiap kali ada acara di kompleks Menara Kudus. Contohnya adalah acara tradisi jamasan keris milik Sunan Kudus. Tradisi ini adalah ritual pembersihan keris peninggalan Sunan Kudus yang diadakan setiap tahun sekali. Setelah acara selesai, hidangan nasi opor sunggingan selalu disajikan kepada para tamu.

BACA JUGA  Nasi Becek Purwodadi, Kuliner Daging Berkuah Yang Bikin Lidah Bergoyang



Keaslian Resep Terjaga Turun Temurun

Resep tradisional Nasi Opor Sunggingan Kudus masih dijaga dengan baik hingga saat ini, termasuk cara memasaknya yang masih menggunakan kayu bakar. Sehingga rasa autentiknya tetap terjaga dari dulu hingga sekarang.

Untuk membuat opor sunggingan, ayam yang dipilih adalah ayam kampung besar dan tua jenis babon (betina). Lemak dari jenis babon tua ini berwarna kuning dan memberikan rasa yang sangat lezat.

Ayam yang sudah dibersihkan utuh dan direbus dengan bumbu seperti bawang merah dan putih, merica, kemiri, ketumbar, dan jintan. Pemasakannya memakan waktu sekitar lima jam agar daging ayam empuk dan bumbunya meresap.

Setelah direbus, ayam ditiriskan selama sekitar enam jam hingga dingin. Kemudian ayam dibakar atau dipanggang dengan arang dari kayu karet dengan jarak tertentu agar ayam tidak mudah terbakar.

Pada saat dipanggang, ayam tidak perlu diputar. Metode ini menghasilkan kematangan yang merata, aroma panggang yang harum, dan rasa daging yang lebih lezat.

Selanjutnya, kuah areh dibuat sebagai pelengkap opor sunggingan. Membuat santan ini membutuhkan waktu sekitar tiga jam. Proses lama ini bertujuan agar santan tidak cepat basi. Santan yang telah dimasak kemudian diangkat dan menjadi santan areh yang kental. Santan atau areh ini yang memberikan rasa asin dan lezat pada opor sunggingan.

Dalam penyajiannya, nasi diletakkan di atas daun pisang, diberi suwiran ayam panggang yang dipotong-potong, ditambah sambal tahu goreng yang manis dan pedas, baru kemudian disiram dengan kuah opor dan kuah areh. Makanan ini tidak menggunakan sendok logam, tetapi menggunakan suru, yaitu sendok dari daun pisang.

Jika disimpulkan, hidangan nasi opor sunggingan menawarkan sensasi kenikmatan yang lengkap. Terdapat rasa asin dan gurih, serta manis dan pedas. Untuk pecinta rasa pedas yang tinggi, tersedia cabai utuh yang direbus dalam wadah terpisah sebagai tambahan.

BACA JUGA  Cara Unik Warga Lereng Gunung Andong Menikmati Semangkuk Teh



Populer Sejak Tahun 1960-an
Warung Nasi Opor Sunggingan Kudus telah ada sejak tahun 1960-an
Warung Nasi Opor Sunggingan Kudus telah ada sejak tahun 1960-an

Sejak tahun 1960-an, opor sunggingan mulai populer di kalangan pecinta kuliner. Satu-satunya restoran yang menyajikan hidangan ini adalah Rumah Makan Opor Sunggingan, yang terletak di Jalan Niti Semito 9, Ploso, Kudus. Pendirinya adalah Warsito Sudadi dan Ngadilah, suami-istri. Sekarang, restoran ini telah diwarisi oleh generasi kedua, yaitu Suroso dan Siti Sundari.

Nama “sunggingan” dalam “opor sunggingan” berasal dari sebuah kampung di Kelurahan Sunggingan, Kecamatan Kota Kudus, Kudus, tempat hidangan ini pertama kali dibuat. Kampung ini dinamai menurut seorang Tionghoa bernama Sun Ging, yang tinggal di sana pada abad ke-16, pada masa hidup Sunan Kudus.

Meskipun restoran telah pindah ke lokasi baru di Jalan Niti Semito 9, Desa Ploso, Kecamatan Jati, Kudus pada tahun 2004, nama “opor sunggingan” masih tetap populer.

Sebagai hidangan yang khas dan terkenal, opor sunggingan memiliki banyak penggemar, termasuk masyarakat umum, pejabat, dan artis. Beberapa artis yang pernah mencicipi hidangan ini antara lain Duta Sheila On 7, Jamal Mirdad, Sandra Dewi, Farhan, ST 12, Tantri Kotak, dan banyak lagi. Bahkan beberapa atlet bulu tangkis nasional seperti Liem Swie King, Susi Susanti, dan Alan Budi Kusuma juga pernah menikmati hidangan ini.

Simak Informasi lainnya dengan mengikuti Channel Jowonews di Google News

Bagikan berita ini jika menurutmu bermanfaat!

Baca juga berita lainnya...